Lanjut ke konten

cerita boyband gay

November 10, 2011

awal aku masuk mos di sekolah yg favorit di kota q
waktu itu hari senin pukul 6.30 pagi q tiba di oia sekolahnya (SMKN 3) q dan kwan” yg bru yg q kira
ratusan menjalankan mos di hari pertama q sebagai murid baru tentunya mematuhi ajah apa yg di
suruh kk kelaz , q yg waktu itu satu anggota sama yg
bisa di panggil eren ce yg cantik baik dan ramah q dan
eren di suruh nyanyi untungnya q ga canggung karna q
penyanyi q dan eren di suruh nyanyi potong bebek ma
kk kelas q inisialnya(HN) q di suruh nyanyi sambil goyang q sih cuek tp eren klhtan canggung oia (HN) yg
td q maksud org yg tinggi kira” 170cm setara lah dya
kelas 3 smk q sebel bgt ma dy gak tw kenapa tapi
banyak yg nge famds karna dya seorang boyband q
waktu dulu perasaan q normal ajah suka ma cwe , tp di
hari ke 2 most (HN) menghampiri q yg lg duduk di taman sekolah , dy nyapa “haii..lg apa ko sendiri” q jwb ajh dgn
nada datar “hai..jg q lg pgn sendiri ajah” dia pun
mendekat dan duduk di samping q , dia bertanya “boleh
kk temenin” dalam hati q brtanya , ni org mau’a apa sih ,
q jwb “ya boleh ajah dgn senang hati ka” qt ngobrol
pnjang lebar di taman sekolah ,, bel bunyi dan q bergegas lari sambil pamitan ma (HN) “ka q dluan mu
keruangan” dia pun jwb ” ya ” . .q cpet” lari ke lantai 2
sekolah q ga mw dmarahi kk pembimbing krna tlat
masuk ruangan , wkt tu pkl 14.30 wktu’a istirahat q dan eren pergi ke kantin bwt beli
makanan q lg beli bakso tiba-tiba di belakang da yg nepuk dan
blang “haii..gabung donk” q tengok ternya org’ (HN) q jwb ajh “slahkan” dia pun
duduk di samping q eren yg nge fans ma(HN) dia minta foto brg dan gendoknya lg q
yg suruh moto . smnggu tlah berlalu mos pun sudah beres , hri senin jam
9.00 q udah di sekolah q dan teman” baru q lg ngobrol di
kantin tiba” (hn) dtg dan langsung bwa q pergi ke taman , dan
dia blg “za kk suka ma km” anjrit dlm hati q brtanya ‘ni orang saiko’ , q pun ga jwb dan
lngsung pergi ke kelas wktu tu pkl.16.35 q pulang dan si (hn) mencegat q di
gerbang dan lngsung bwa q ke aula dan dia maksa minta jwbn q , q jwb ajh “q ga bisa q
normal q udh anggap kk sbgai kk kandung gak lebih” dia lesu bgt , malam pun tiba pkl 19.30 q dapat sms yg
isinya ” kk ingin memilikimu” q bls ajh “kk tw nomer q dr siapa”. .dia gak jwb ,, q zmz
ajh dia “kk q mhon jgn ganggu q ea”. .dia gak jwb jg
wkt mnjkan pkl.22.00 q tdur ajh , dan gak kerasa
pagipun tiba terus dia nyamperin q yg di kelas dan berkata “za terima
cnta kk”q hnya diem trus dy maksa q jwb ajh “y udh qt
jlani ajah”q nglhat reaksi dya sangat gembira q blg ajh
“kk saiko??” trus dya jwb “q gga kk sneng bgt” dy cium
qq yg blum trbysa q lpasin ajh & blg “mv q blm trbysa”
trus kta (hn)”y gpp kk ngrti & thx dh trma kk” q hnya ngangguk ajh ga tw mw blg apha . .bel pun bunyi msuk
jam pljrn 1,tak lma kmudian zmz dtg “za nnti mkn brg kk
yg traktir mw ga (hn)” q blz “ok!”tk brpa lama bel bunyi
tot..tot..tot ,, yee istrahat kta semua siswa. .stlh bbrapa
jdian q di ajak main ke kos’a ?q ngm0ng dlm hati”ah..gpp
lah bsok lbur ini ” q pun ngnep dy klhtan gmbira dgn kptsan q ,, sore stlah pulang q langsung nunggu (hn) di dpn grbang
sekolahq ngmong sndiri “lama bdg tu org gw plg ajh ea”
dlam hati. ga lama kemudian dy nongol”hai bebz” kta
(hn) refleks q kaget donk”ngpz sich bkin q kaget
ajh”sktar 23 menit ke kosan dy yg ga jauh dr sekolah
kra” qt jalan 15 menit qt nympe & (hn) blg “ea gni bebz ke adaan kost q” q jwb:”lmyan lah enak ko ka” ,, stlah ke kmar q di
kenalin ma ibu kost’a “permisi bu q mw bw adik nginep
di sini” q jwb:”lmyan lah enak ko ka” ,, stlah ke kmar q di
kenalin ma ibu kost’a “permisi bu q mw bw adik nginep
di sini” q jwb:”lmyan lah enak ko ka” ,, stlah ke kmar q di
kenalin ma ibu kost’a “permisi bu q mw bw adik nginep
di sini” kta (hn) bu kost trima q dgn ramah dn blg “ea slhkan ajh
nak gpp” gtt q & (hn) lngsung kluar beli nasi gore,, stlah smua selesai q yg lg nonton tv
di rangkul dari blkang sama hn di berbsk “q syg bgt sama kamu” q diem ajh dn dia
mendarat kn ciuman di bibir q , q tk mw kalah q bls ajh q
yg bru prtama ciuman tp q merasakn nikmat trus dia
menggrayangi tbuh q q menggeliat ke nikmatan .. trus q pgang kontol hn
“arghtttt..bebz”q buka celana jeans and cd semuanya q
kulum . .sampe kira” 6 menit (hn) ga dapat menahan
maninya dan crotttt…crottt…crottt ga tw berapa bnyak
mani yg keluar dari kontol dia , (hn) pun dengan lahap
mengulum kontol q , q mengeliat ke enakan sambil mengulum (hn) jg meraba puting susuku “ah..ah..ah” saut
q krna ke nikmatan sekitar 5 menit “yank q mw
keluar” (hn) dgn cpt mengulum dan “crott..crott” mani q
keluard dengan deras kami ke capean setelah ngambil
nafas 6 menit qt melanjutkan permainantp kami ga
melakukan sodomi hanya 69 karna (hn) ga mau lihat q ke sakitan kami pun segera melakukan posisi tersebut ,,
“ah bebz mantap bnget sedotan kamu” saut (hn) “km jg
yank” saut q stlah 7 menit keluar lava panas yg asin,tp
enak dari kontol qt masing” qt pun segera membersihkan
badan dan mulut qt krna waktu sudah menujukan pkl
22.45 kami pun tdur dalam ke adaan tlanjang bulat , pagi pun tiba dalam keadaan telanjang sebulum saya pulang
(hn) ingin melakukan hal semalam sekali lagi q pun
mengikuti ke inginanya slang 30 menit q pulang sebelum
pulang q ciuman di lorong pintu menuju kamar (hn)
“kesempetan bebz mungpung ga ada orang” q pun bls
dengan ciuman dahsyat ,, kamis jam 7.30 (hn) mengajak q ke toilet sekolah di lantai 2 q pun menurut saja karna
ga tw sampai di toilet (hn) mendaratkan ciuman di bibir q
yg seksi terus q bls dengan cepat dan penuh kasih
sayang dia jg melorotkan celana abu” q dan cd q
otomatis kontol q keluar dalam ke adaan ngaceng penuh
kasih sayang dia jg melorotkan celana abu” q dan cd q otomatis kontol q keluar dalam ke adaan ngaceng dia
mengulum’a dengan lahap q pegang kepalanya karna ke
enakan stlah 5 menit pejuh q keluar crott..crott..crott
bnyk sekali. .lalu q pun gantian mengulum kontol (hn)
selang 6 menit dia mengeluarkan pejuhnya tp gak di
mulut q nanti apa kata teman q mulut q bau pejuh jd (hn) mengeluarkan pejuhnya di luar sambil ciuman bel
masuk bunyi tott..tott q pun bergegas memakai celana &
merapihkan pakaian dan langsung ke kelas , 1,5 thn
pacaran bagaikan romi dan juliet ,, waktu terasa begitu cepat (hn) pun lulus dan
meninggalkan q tp qt masih contekan tp setelah 2 bulan
dia pergi ke jakarta untuk menggapai mimpinya jadi
penyanyi terahir dia tlp q”bebz q mu recording di salah
satu record ternama” q jwb “ya yank moga sukses”dia
memberiku kabar”yank nanti boyband q tampil di dahsyat”q jwb : ea yank nanti q usahakan nonton , tp q
gak sempat karna ada kontrak nyanyi dan main sinetron
q zmz dia “yank maaf q gak nonton da syuting” dia gak
blz mungkin kecewa terahir dia tlp q”bebz jgn lupa
nonton q di inbox ” q sempet sempetin ajh liat meskipun
ngantuk. q zmz dia tapi gag bales mungkin ngmbek dan zmz q
pending q tlp mail box mungkin ganti nope , dari sana q
dan (hn) lost kotek dan hanya liat dia di tv… itulah sedikit cerita dari aku “INI ADALAH KISAH NYATA GAK ADA REKAYASA ANTARA
AKU DAN (HN) “

hot gay

November 10, 2011

Pada suatu hari *jiaah kaya ngedongeng aja hehe* gak
jadi, emm di suatu kota bernama Bandung, baru saja
terbentuk suatu boy band yang bernama De’javu dan
para personilnya bernama Putra, Randy, Nanda, Sam,
Vicky dan Andy. sudah seminggu para member tinggal satu asrama dan
masih dalam proses saling mengenal karena mereka di
audisi sebuah perusahaan musik jadi belum saling
mengenal satu sama lain. Mari kita lihat kondisi asrama. Terlihat di hari minggu yang panasnya semakin terik ini,
Randy, Nanda, Sam, Vicky dan Putra sedang mengobrol
di depan teras. Rupanya mereka berniat hangout untuk
menikmati hari libur, tapi karena panasnya cuaca yang
memang lagi musim panas ini, Putra jadi malas keluar
buat jalan, dia memilih istirahat, sama halnya dengan Andi, dia lebih memilih berguling-guling di ruangan berAC
dari pada menghabiskan tenaga diluar. Putra melambaikan tangannya dan tersenyum pada
teman-temannya yang sudah mulai menaiki mobil dan
melaju kencang. Oiya mari saya perkenalkan, ini Putra,
leader dan member paling senior di grub de’javu, umur
25 tahun, postur tubuh sedang namun padat dengan
otot yang kencang, tinggi 178, kulitnya coklat namun bening dengan senyuman menawan dan berwibawa. Sekarang, mari kita lihat kondisi Andi, apakah masih
berguling-guling ria di kamarnya? ‘Eeenghhh…. Aaaaaahh…. Ooooooohhh….’ Terdengar
desahan suara gadis dari hp yang Andi genggam, tentu
kalian tau dia sedang apa? Kondisi yang sepi Andi
manfaatkan untuk menonton bluefilm dan bermain-main
dengan ‘juniornya’. Hmmm… si bungsu satu ini walaupun memiliki angel face
dan masih muda tapi sangatlah mesum hohoho… mari
perkenalkan Andi, umur 18 tahun, keturunan cina jadi
mukanya imut-imut gimana gitu, selalu sopan dan
menurut pada seniornya, dan semua member sangat
menyayangi dia. “Panas banget sih… jadi sange ga jelas ‘kan,” gerutu
Andi sambil memeluk guling erat dan terus menatap layar
hpnya. Andi menciumi gulingnya penuh nafsu dan meremas-
remas penisnya dari balik celananya, tapi tiba-tiba… KREEEAKK… “Loh.. dede ngapain?” Tanya putra yang mendadak
membuka pintu kamar Andi. “Yaampun… kaka, kok gak ngetuk pintu dulu?” teriak
Andi dengan wajah yang sangat shock. “Maaf, lupa de. Hayoo lagi ngapain nih??” goda Putra
dengan senyuman iseng. “Ughh… mau tau saja!” Andi langsung menarik
selimutnya. Putra semakin iseng saja denga tiduran di samping Andi,
“Kaka liat kok de, masa coli gak ngajak-ngajak sih
de?” kata Putra sambil menarik selimut Andi. “Ih.. kaka, aku kan malu masa begituan saja harus
rame-rame?” “Gapapalah dede, kan kebersamaan namanya biar
hubungan tim kita makin erat,” kata Putra dengan
gemasnya menarik pipi Andi. “Iya kaka…” “Kaka bantuin pijet ya, de?” kata Putra sambil
memijat-mijat penis Andi yang sudah mengeras dari dari. “Akh… jangan ka, aku malu di pegang-pengang orang
lain,” kata Andi sambil menepis tangan Putra. “Bohong nih dede, padahal sering tuh dimainin
ceweknya, atau jangan-jangan sudah sering ‘ehem’
nih,” kata Putra sambil membentuk tanda kutib dengan
jari-jarinya. “Aaah… kaka ini…” kata Andi sambil memonyong-
monyongkan bibirnya. “ Makin imut saja nih si dede, hahaha… udah ya, dede
rileks aja jangan takut, mumpung dorm lagi sepi kita
senang-senang ya de?” Tanya Putra dan kembali
meremas-remas penis Andi. “Ughhh… ngikut apa kata kaka sajalah,” balas Andi
dengan pasrah, Putra pun tersenyum dengan lebarnya. “Buka semua pakaiannya ya de, biar leluasa,” kata
Putra sambil melucuti celana Andi. Dengan cekatan Putra mengocok penis Andi sehingga
membuat Andi mengeluarkan desahan-desahan
menggoda, “Ahhhh… ka, uuuuughh… enak banget ka,
teruskan aaaaahhh…” “Hehehehe dede keenakan rupanya,” kemudian Putra
memasukkan penis Andi kedalam mulutnya, lagi-lagi Andi
tersontak kaget dan menarik tubuhnya menjauh dari
wajah Putra. “Ka-kaka ngapain? Jangan sejauh ini… aku risih,” kata
Andi dengan wajah ketakutan. Putra merangkul bahu Andi dengan lembut, “Dede
jangan takut gitu dong, nyantai aja ya, nanti kaka kasih
kepuasan deh, dijamin dede tepar, yaaa.. dede mau
kan?” “Errr… ka…” kata Andi sambil menggigit bibir
bawahnya. Rupanya dia mulai menyadari ada
kejanggalan dari kakaknya ini. “Iya de?? Hm…” Putra mengecup pelan bibir Andi. Andi berusaha mendorong tubuh putra dengan hati-hati,
“Maaf ka, aku normal, aku ga berani bertindak lebih…” Tanpa memperdulikan Andi, Putra terus mengecup bibir
Andi dengan liar, Andi yang tadinya berontak terpaksa
pasrah juga karena tidak sanggup menahan kekuatan
seniornya yang lebih hebat. “Dede, maafin kaka, kaka gak tahan lagi,” ciuman
Putra berpindah ke leher Andi, dijilat, dan kadang
gigitnya perlahan leher jenjang Andi. “Enghhhh… aaaahhhh…. O-ooooohhh…. Geli ka…” “Tuh kan.. dede malah menikmatinya.. udah dede
jangan takut, ayo kita bermain sampai puas,” katanya
yang menjilati kuping Andi. “Ughhhh… ahhh… ka…” Andi memeluk erat pinggang
Putra. Ciumannya kembali turun keleher Andi kemudian turun
ke dada Andi, dia jilat dan Hisap puting dada Andi
dengan gemas sehingga membuat Andi tidak bisa
menahan erangan, “Aaaakhh… uuuuhhh…
oooooohhh… kaka, geli aaaahk… makin sange rasanya…
ughh.. kaka nih gak adil nih, masa Cuma aku yang telanjang? Kaka juga dong!” “Hahahaha si dede udah berani nuntut ya… nih kaka
buka,” katanya sambil melucuti pakaiannya, mata Andi
sedikit terbelalak melihat begitu indahnya lekuk tubuh
Putra, seperti sebuah karya seni. “Badan kaka bagus sekali, aku jadi iri kurus banget nih
badanku.” “Nanti juga badan dede bagus, emm gak kurus kok,
badan dede sedang dan sangat nikmat untuk dijilati,”
katanya kemudian menjilati perut Andi dan memainkan
lidahnya di pusar Andi. “Aaaaah… enak ka… enghhhhh… uuuuuh….” “De, kita ambil posisi 69 yuk!” “Emmmh… iya.. aku nurut apa kata kaka saja,” kata
Andi, dengan segera dia ubah posisinya seperti yang
direncanakan, Andi kini mulai berani bertindak extrim,
mungkin terbawa hawa nafsu yang semakin tinggi, Andi
mengocok penis putra dan menghidap bola-bola milik
seniornya tersebut. Putra hanya terseyum senang melihat partnernya sudah
mulai aktif, dia juga tidak mau kalah, dia hisap penis Andi
kuat-kuat dan meremas-remas bola Andi, kadang juga
dia masukkan jari tengahnya ke lubang anus Andi, dan
Andi sedikit menggerang disela-sela aktifitasnya. Tak lama kemudian, setelah puas saling isap Putra
mempercepat kocokannya pada penis Andi dan Andi pun
tidak bisa menahan lagi… CROOTTT… CROOOTTT…
CROOT… “Oooooooohhh… aaaakhhhhhh….” Erangan Andi
semakin kencang dan Andi juga berniat melakukan hal
yang sama pada penis Putra, tapi sempat Putra cegah. “Jangan dulu de, belum waktunya permainan kita
berakhir,” katanya sambil mengecup bibir Andi lagi. “Kenapa sih ka?? Kan belum adil.” “Tunggu sebentar ya de,” Putra mengambil pelicin
yang kemudian ia gunakan pada tangan dan penisnya,
Andi sedikit menelan air liurnya melihat pemandangan
yang begitu nikmat, musim panas ini membuat orang-
orang cepat berkeringat dan lelehan keringat di tubuh
sexy Putra membuatnya semakin menggiurkan. “Maaf ya de,” dia buka lebar paha Andi dan
masukkannya jari satu persatu dalam lubang Andi dan
sukses membuat Andi berteriak sejadi-jadinya. “Argghhhh…. Aaaaaaaahhhh… sakitt.. hikh..” erang
Andi. “Sabar ya saying, ini belum seberapa,” tanpa
memikirkan rasa takut Andi karna menurutnya lubang
Andi sudah siap dijamah, dia masukkan penisnya yang
masih keras itu ke dalam lubang sempit Andi. “Akkkkhhhh… Ooooohhh…. Aaaaaah… Ah.. hikh…”
erangan Andi disertai tangisan menggema di ruangan itu. ‘’Sabar ya dede sayang ngeeehhh… oooohh…”
Putra mulai menggerakkan pinggulnya maju mundur, dia
hisap juga puting dada Andi untuk memberikan
rangsangan lagi, dia kocok juga penis Andi yang sempat
lemas namun kini tegang lagi. “Sakiiittt… oooooohh… aaaaaahhh..” Andi memeluk
erat pinggul Putra. “dede, udah mau keluar aahhhh…” Putra
mempercepat enjotannya dan remasan tangannya pada
penis Andi CROOTT… CROOOTTT.. CROOTT… Tubuh mereka berdua menjadi basah bermandikan
sperma saat mereka klimaks secara bersamaan. “Maaf ya dede, kamu jangan nangis lagi dong,” kata
Putra sambil mengecuk kelopak mata Andi yang
berlinang air mata. “Sakit banget di bawah situ ka.” “Sabar ya de, nanti juga hilang dan lama kelamaan akan
enak.” “Hikh…” “Maaf ya de, kaka janji akan bahagiakan dede asal dede
nurut terus sama kaka.” Andi menatap Putra seolah minta belas kasihan dan Putra
mengecup kening Andi, “Kaka… aku saying kaka,”
kata Andi tanpa terduga. “Iya de, kaka juga saying banget sama dede,” Putra
langsung memeluk kepala Andi dan mereka tertidur.

penyesalan seorang gay

November 10, 2011
tags:

Inilah kisahku… kisah yang justru mungkin kan kusesali seumur
hidup….sangat kusesali…. Jika aku dapat membuat keajaiban maka aku berharap
dapat mengembalikan waktu yang tlah kuhancurkan. Jika aku diberikan kesempatan untuk kembali ke masa
lalu,maka aku akan mengambil kesempatan itu,dan
memperbaiki semuanya betapapun aku harus
membayarnya dengan sisa hidupku. Kisah ini berawal ketika aku dipertemukan dengan
yos,sahabat dari teman nongkrongku,al, beberapa bulan
yang lalu. Sebelumnya yos bekerja di luar kota, dan dari al aku
sedikit tau tentang yos,karna seringnya al bercerita
tentang yos. Aku betul-betul mengenal yos ketika ia kembali dari
perantauan. Tapi bagiku ga ada yang menarik,biasa
saja.toh aku juga bukan tipe orang yang suka memilih-
milih teman.jadi seperti terhadap al atupun teman-teman
yang lain yos pun kuperlakukan biasa saja. Semenjak kedatangan yos,al menjadi semakin jarang
berkumpul bersama kami,waktunya tersita habis untuk
yos. Kalaupun ia bergabung dengan kami, pasti selalu
datang bersama yos. Sebetulnya agak merasa kehilangan sih,soalnya tanpa al
suasana jadi tak begitu semarak. Cuma dia diantara kami
yang mempunyai candaan yang menyegarkan. Tapi sudahlah…al sama yos mungkin membutuhkan
waktu lebih untuk bersama,melepas kangen setelah lama
berpisah. Tak ada kecurigaan sedikitpu dalam hatiku
akan keintiman mereka,ku fikir semuanya masih cukup
wajar. Mungkin mereka emang soulmate. Toh aku juga punya sahabat yang sangat dekat
denganku, Semakin lama aku semakin mengenal yos,karna
seringnya al mengajak yos bergabung bersama kami. Lagipula jarak rumahku dengan yos jau lebih dekat dari
jarak rumahku dengan al ataupun jarak rumahnya yos
dengan al. Dan harus ku akui, yos orangnya memang cukup
asyik,wajar kalau selama ini al begitu nyaman didekat
yos,fikirku saat itu. Tapi sama seperti al,terhadapku atau terhadap yang lain
yos paling sering bercerita tentang al, saat al tak ada
diantara kami. Hal itu membuatku semakin yakin kalau
mereka berdua memang soulmate. Tapi sesuatu terjadi…. Entah kenapa,semakin sering aku bertemu yos aku
semakin ingin selalu berdekatan dengannya. Aku merasa
nyaman berada didekatnya. Tanpa aku sadari aku begitu
memuja yos. Aku suka cara bicaranya,aku suka cara
berjalannya,aku suka cara berfikirnya,bahkan gerak
bibirnya ketika berbicara pun aku suka. Entah kenapa aku jadi cemburu setiap kali aku melihat al
dan yos berbarengan. Sekuat mungkin kusangkal hatiku. Kuyakinkan diriku
kalau aku sekedar iri karna aku tak bisa seakrab itu
dengan sahabatku sendiri sekalipun. Tapi semakin kusangkal,semakin tak dapat kubendung
hatiku untuk selalu dekat dengan yos. Dan semakin lama
aku semakin cemburu karna hampir tiap saat yos
memamerkan keakrabannya dengan al. Setiap ada kesempatan yos selalu memanjakan
al,merangkulnya, memperhatikannya,dan bahkan saat sedang tak bersama
al pun yos hampir tak pernah absen bercerita tentang al.
Bahkan cerita tentang al sampe mengalah kan cerita
tentang wanita-wanita yang sedang didekati oleh yos. Kadang terfikir kalau sebenarnya mereka lebih dari
sekedar bersahabat,tapi dugaan itu seakan terpatahkan
sendiri oleh kenyataan yang menunjukan kalau
ceweknya yos ada dimana-mana. Dan al pun demikian,meskipun belum pernah tau yang
mana orangnya hampir setiap malam al telpon-telponan
dengan ceweknya. Aku yang di landa kebimbangan akhirnya memilih diam.
Menjadi penonton yang baik dalam pertunjukan
kemesraan al dan yos. Aku harus sadar,bahwa tak ada
celah kosong diantara mereka yang bisa membuatku
atau orang lain masuk. Jujur aku merasa sakit,terlabih
semakin lama mereka semakin intim saja. Tak jarang aku pergoki mereka sedang bertatapan cukup
mesra (menurutku). Bukan sekali dua kali kudapati al
sedang bersandar manja dalam rangkulan yos. Atau
bahkan ketika sedang berboncengan di motorpun yos
tak pernah melepas pelukannya dipinggang al dan
menyandarkan kepalanya dipundak al,hingga ketika al memalingkan sedikit saja wajahnya kesamping maka pipi
mereka bersentuhan. Malah kadang tanpa sungkan yos
mencium pipinya al. Hingga kadang pernah terlintas tanya dalam
hatiku,pernahkah mereka melakukan hal yang lebih dari
itu ketika sedang berduaan…. Semakin lama semakin tak dapat kukontrol hatiku untuk
terus berdekatan dengan yos. Aku sendiri juga bingung dengan apa yang terjadi
dengan diriku,aku merasa belum pernah seperti itu. dengan pacarku sekalipun aku cukup seminggu sekali
bertemu,itupun tuntas dalam beberapa jam saja. Tanpa kusadari,aku semakin berusaha mencari selah agar
aku bisa menyelinap masuk diantara hubungan al dan
yos. setiap ada kesempatan aku selalu berusaha
memancing-mancing yos untuk membicarakan
kejelekannya al,tau sebaliknya. Tapi hasilnya nihil,baik yos maupun al sama sekali tak
pernah membeberkan kejelekan salah satunya terhadap
orang lain. Dan itu cukup membuatku mengusap
dada,sekuat mungkin menahan kesabaran sekaligus
kecemburuan… Entahlah…aku sampai tak habis fikir hal apa sih yang
sebetulnya telah mereka lalui hingga mereka begitu
saling ketergantungan satu sama lainnya. Hingga untuk mencintai seorang wanita pun yos slalu
minta izin pada al. Bahkan yos pernah memutuskan
pacarnya yang belum sampai seminggu jadian karna
secara ga sengaja pacarnya yos menyinggung perasaan
al. Yos pun rela menghabiskan sebagian uang gajinya untuk
membelikan al sesuatu yang sebetulnya al tidak
butuhkan. Padahal selama ini yos terkenal cukup pelit. Dan al sendiri bisa berubah menjadi seperti orang yang
tak kukenal kalau sudah menyangkut segala sesuatu
yang berhubungan dengan yos. Al rela ga nonton
pertandingan bola favoritnya hanya gara-gara yos
ngebet pengen makan bakso,padahal pertandingan
bolanya sebentar lagi dimulai. Demi yos, al pernah rela bolos kerja karna yos minta
diantar ke rumah saudaranya di kecamatan sebelah
karna ada urusan yang harus diselesaikan. demi yos pun al rela mengabaikan rasa capeknya karna
seharian kerja,dan malamnya begadang menunggui
yos,ketika yos sedang sakit. Dan memang…yos tak begitu ceria ketika al tak
ada,begitu jua sebaliknya. Al lebih cendrung diam jika tak
ada yos. Dan gilanya…semakin aku banyak tau tentang
mereka,semakin kuat pula keinginan untuk menyelinap
masuk diantara kemesraan mereka. Mungkin lebih
tepatnya aku ingin merasakan gimana rasanya menjadi al
yang selalu dimanja oleh yos. Hingga suatu hari kesabaranku berbuah hasil. Aku terus menggiring al untuk terus membicarakan yos
saat ada kesempatan ngobrol berdua. Berharap kali ini al mau menjelek-jelekan yos didepanku. Tapi kenyataan berkata lain,al sama sekali tak terpancing
untuk membicarakan kejelakan yos. Dan tanpa kuduga al
malah mengungkapkan perasaannya terhadap yos,aku
tak tau apa al menyadari ucapannya atau hanya sekedar
terbawa suasana,tapi sampai saat ini pasih terngiang jelas
apa yang al katakan ”ga tau kenapa sob…aku gila mungkin ya,tapi yang pasti aku sangat sayang sama
yos…Aneh ya???” Dan aku saat itu hanya tersenyum saja.dan sebelum
sempat al melanjutkan ucapannya,teman-teman yang
lain berdatangan. Terputuslah sampai disitu obrolanku
dengan al. Agak kecewa memang,tapi biarlah. Lain kali pasti akan
ada kesempatan lagi.paling tidak aku sudah mendapat
titik terang akan kedekatan al dengan yos. Aku hanya berharap dengan mengetahui lebih banyak
bisa mempermudah diriku untuk bisa masuk diantara
mereka. Dan rupanya kesempatan itu datang kembali disaat aku
justru belum memikirkannya sama sekali. Suatu sore seperti biasa kami selalu berkumpul. Dan
seperti biasa pula kalau sudah bertemu al sama yos pasti
akan lengket seperti amplop sama prangko. Asal sudah
berdua pasti akan asyik sendiri dan lupa pada
dunia,bahkan disaat teman-teman yang lain meledek
kemesraan kalian pun kalian tetap tak peduli,bahkan dengan cueknya malah semakin menunjukkan
kemesraan. Yang tanpa mereka sadari tlah membuat
hatiku terluka. Terlebih saat harus kusaksikan kalian
berdua berciuman bibir. Aku tak tau bagaimana mulanya karna akau terlalu sibuk
menetralisir hatiku yang dipenuhi rasa cemburu. Tapi sebelumnya sempat kulihat beberapa kali yos
menghembuskan asap rokoknya tepat diwajah al yang
bukan seorang perokok. Hingga pada akhirnya al secara
nekad mencium bibirnya yos. aku lihat setelah ciuman kalian malah seperti orang baru
kenal,canggung dan gugup.Saat itu aku hanya diam tak
berkomentar apa-apa,yang pasti hatiku semakin terluka
oleh cemburu. Dan esoknya aku mendapatkan kesempatan ngobrol
berdua dengan yos. Setelah ngobrol ngaler ngidul
akhirnya kutanyakan seberapa sayang yos sama al, dan
yos pun dengan santai menjawab ”ya sayang banget
lah…kamu ga tau sih hal apa saja yang udah kita lewati
bersama…” Aku yang panas hati mendengar jawaban yos tanpa
terkontrol malah berkata ”apa jangan-jangan kalian
pacaran lagi,bukan cuma sekedar bersahabat. Masa kalau
cuma sahabatan sampe ciuman bibir???,aku saja sama
pacarku belum pernah ciuma di tempat umum” dan
seketika raut muka yos berubah,meski sempat menjawab ”biasa aja atuh…masa sama temen sendiri ga boleh
ciuman??” aku terdiam mendengar jawaban yos,bukan karna aku
puas dengan jawaban yos,tapi lebih karena menahan
cemburu,karna semakin kusadari betapa aku ingin berada
dalam posisi dimana al berada. Satu hal yang tak terduga dari kejadian beberapa hari
yang lalu,saat yos dan al berciuman. keduanya kini jadi canggung saat bertemu. Bahkan malah terlihat sangat gugup. aku tak tau apa
masalahnya. Apa karna efek dari ciuman tempo hari??
apa karna efek dari obrolanku dengan yos kemarin??? Apa mungkin ada penyebab yang lain??? beberapa kali sempat kulihat al mendekati yos dan
mengajaknya berbicara,tapi yos malah menghindar. aku
heran tapi kalau lebih jujur aku menikmati keadaan
seperti ini. Beberapa hari berlalu keadaan masih tetap tak
berubah,malah semakin memburuk.yos bahkan sudah
tak mau berbicara lagi dengan al. Meski berusaha
disamarkan,namun tetap saja al maupun yos tak dapat
menyembunyikan kesedihannya. Aku tau mereka saling merindukan,tapi aku tak mengerti
mengapa mereka masih belum akrab seperti biasanya. Kalau boleh jujur sih sebetulnya aku merasa bersalah
atas ucapanku terhadap yos tempo hari,tapi tak dapat
kupungkiri aku bahagia karna sekarang aku mempunyai
waktu lebih banyak untuk ngobrol berdua dengan yos.
Meski tiap saat yang yos ceritakan dari al ke al saja. Tapi
aku harus bersabar,suatu hari pasti akn berhenti sendiri. Sedangkan al,aku tak tau atau lebih tepatnya tak peduli
dengan apa yang terjadi padanya. Kuharap ia menyerah
dan tak berusaha meminta penjelasan lagi pada yos. Dan
sampai kini al tak pernah lagi memunculkan batang
hidungnya di antara kami. dan sekarang tlah hampir sebulan al tak pernah muncul
dan bergabung lagi bersama kami. Seharusnya aku
bahagia,karna itu berarti aku bisa dengan leluasa dekat
dengan yos tanpa takut tersaingi siapapun. Tapi aku
salah perhitungan,meskipun yos mulai terbuka padaku,
dalam beberapa hal yos lebih sering menghindariku dan berusaha menjaga jarak denganku Dan tak jarang, ia mengeluh karna tak ada al yang bisa
membantunya.padahal aku sudah sekuat tenaga
membantu yos. Sering pula ku temukan yos sedang
menatap layar hapenya dengan pandangan kosong. Aku
bisa menduga kalau yos sedang rindu berat pada al dan
berharap tiba-tiba al menghubunginya. hampir putus asa aku dibuatnya. Tlah hampir segala cara kulakukan,tapi nyatanya silit
sekali bisa akrab dengan yos. Bahkan lebih sulit dari
ketika al masih ada dan bergabung bersama kami. Bahkan sekarang sekalipun yos tak pernah membalas tau
mengangkat telpon dan smsku. Aku sedih….bukan hanya karna aku gagal untuk bisa
akrab dengan yos.lebih dari itu,aku sedih karna tiba-tiba
kusadari kalau memang persahabatan mereka sulit untuk
dipisahkan.dan aku menjadi salah satu perusaknya.
Bahkan saat secara fisikpun mereka berpisah,tapi ruang
hatinya tak juga dikosongkan,hingga tak ada tempat yang bisa diisi oleh orang lain…. Rasa bersalahku semakin menjadi saat berkali-kali ku
temuai yos sedang menatap hapenya sambil menitikkan
air mata. Aku yang penasaran berusaha tuk mencari tau,hungga
pada saat yos tidur,diam diam kuambil hapenya dan
kubuka setiap folder yang ada,mencari apa yang dilihat
yos hingga membuat yos menangis. Terhenyak aku dibuatnya saat aku temukan apa yang
kucari.Sebuah sms dari al tersimpan khusus di folder
pribadi dengan nama folder ”from my heart” ~… dan bagian terberat yang harus aku lalui adalah
menerima kenyataan bahwa aku harus melanjutkan
hidupku tanpa kamu dengan 1000 kenangan yang kau
patri erat dalam hatiku…suka dan duka.mungkin bagimu
tiada artinya hingga tanpa ampun kau campakkan begitu
saja. entahlah bagaimana harus mengatakannya tapi harus
kau tau,kesedihan ini mencapai batas tertinggi saat tiba-
tiba kau menjauhiku…memusuhiku…tanpa mengatakan
apa salahku. Hingga kadang terfikir bahwa dimatamu aku tak lebih
dari seonggok sampah yang menjijikan yang harus kau
singkirkan jauh-jauh karna tak lagi kau butuhkan. Makasih untuk semuanya,bagiku kamu tetap sahabat
terbaikku. Al. ……~ Ya allah…tak terasa menetes air mataku membaca sms
tsb. Aku tak menyangka sedalam itu perasaan mereka. Meski tak menemukan jawaban apa yang yos kirim pada
al,tapi melihat cara yos menyimpan pesan ini yang begitu
istimewa aku bisa tau kalau ini begitu berharga baginya. Aku memang tak berbuat banyak,tapi aku sadari meski
sedikit aku tlah membuat kesalahan besar karna terlalu
terobsesi untuk masuk dalam kehidupan mereka. Aku menyesal….sungguh menyesal… Apapun akan kulakukan agar al dan yos bisa akrab
kembali seperti dulu…aku janji… Mungkin tak akan seutuh dulu,tapi aku yakin akan tetap
indah…. …….teruntuk kedua sahabat yang tlah

kisah anak smp gay

November 10, 2011

Angin semilir menerpa wajah dan tubuhku,terasa sejuk
membelai rambutku. Sejenak ku hela napas,sekedar
melepas beban pikran dari kepalaku,,tiba tiba ingatanku
melayang bak frame film yang memutar kisah tiga tahun
lalu…. Awal perkenalanku dengan dia.. “ siapa namanya mas ?” tanyaku. ” Gerry,kamu anaknya ce anah ya??”tanyanya. “ ya mas gerry ,aq sementara disini,,sambil nunggu
kerjaan,kata ibu bntar lagi aq mau dimasukkin ke bank
baru…jadi OB”, Dan selanjutnya kami pun sudah akrab seperti orang
yang telah lama kenal.. Waktu itu aku barusan keluar dari tempat kerjaku
sebagai buruh pabrik. Kemudian atas bantuan emak aku
yang berprofesi sebagai PRT di rumah dinas wakil bupati
aku bakal dimasukkan sebagai OB di BPR punya pemda.
Ya berkat jasa emak aku yang meminta lowongan pada
pak wabup akhirnya aku bisa memperoleh kerjaan lagi. Sedangkan gerry adalah seorang pegawai honorer yang
bertugas mengurus rumah dinas pak wabup,sudah lama
dia bertugas di sana sejak wabup yg dahulu masih
bertugas,artinya dia bekrja sudah dua periode masa
jabatan wabup. Gerry anaknya sangat ramah, usianya mungkin
sepantaran denganku, sambil menunggu BPR resmi
dibuka, aku tidur sekamar dengannya,karna buat ngkost
tentu belum mampu,aku tinggal di rumdin wabup sampai
aku benar bekerja di kantor baruku, Hari hariku dengan gerry… Selama aku dirumah dinas wabup hari hariku ku isi
dengan membantu tugas tugas gerry seperti menyapu
ngepel,atau cuci mobil. Dengan anak anak pak wabup
sendiri aku tak kesulitan beradapatsi,kebetulan
semuanya cewek,karena anak pak wabup yang cowok
sudah pada mandiri. Dengan gerry aku sangat dekat karena kemana saja
kami selalu bersama makan,tidur,kerja,selalu kami
lakukan bersama,cuman mandi aja yg gak bareng J dari
kedekatan kami itulah sering kami diledekin sama ajudan
ajudan dan sopir sopir pak wabup seperti suami
istri,,haha ada ada aja..tapi kami enjoy dan tampaknya gerry tidak marah hanya senyum senyum aja. Latar belakang gerry pun tidak jauh beda
sepertiku,ibunya menjanda dan jualan jamu keliling sama
seperti emak yg sudah janda, hanya yang membuat aku
prihatin saat ku diajak main ke rumahnya kuliat kondisi
fisik ibunya yg cacat,kakinya kecil sebelah,jalannya
pincang, aku merasa terenyuh dan kasihan..ah,gerry… Gerry anaknya sangat solider sama kawan,ia tidak pelit
mentraktir ataupun bagi uang,,kadang kadang dia
dikasih tips sama ibu atau anak pak wabup sehabis
nyetir dan sering dia bagi denganku,kadang aku
menolak karena tak enak namun dia memaksa mungkin
tahu kondisiku yg belum bekerja,hal inilah yg membuatku kagum dan pelan pelan aku mulai merasa
ada sesuatu..perasaan aneh yg tak pernah kualami
sbelumnya,sebagai cowok straight tentu aku harus
membunuh semua rasa itu,,hmm Tak kupungkiri kedekatanku dengannya memberi warna
baru dihidupku, sifat dan tingkahlakunya yg
ramah,narsis,lucu,solider,sekaligus gentle n macho
membuatku kagum,aku benar2 terpesona suaranya yg
khas begitu indah di kupingku berbanding terbalik
dengan aku yg cenderung pendiam n agak introvert,rasanya semua yg ada didirinya ingin ku
miliki,aku sering mengeluh dalam hati,jangan sampai
perasaanku melebihi sewajarnya… Kejadian yang aneh… aku serig pinjam hp gerry sekedar buat maen game,dia
pun ga pelit minjamin aku hpnya karena hpku tergolong
jadul n ga ada game yg menarik,selain maen game yg
paling kusukai dari hpnya apalgi kalau bukan koleksi
filmya,,ada puluhan film2 hot yang sering ku
tonton,kalau lagi nonton, gerry Cuma senyum2 aja liat wajahku yg merah n bolak balik ke kamar
mandi,,haha,aku benr2 masih hijau dan jarang liat
begituan makanya ga bisa nahan.. pada suatu sore,aku diajak gerry ke kampung
halamannya,nongkrong2 n minum sampe tengah malam
bersama kawan kawannya gerry, kami minum entah
berapa gelas anggur putih yg dicampur extra joss
sampai2 kpalaku terasa pening,di tengah malam kami
pulang ke rumdin wabup berkendaraan motor dan ngebut sehingga otomatis aku memeluk dia erat2,
sungguh malam itu kupasrahkan jiwa ragaku di
tanganny,,karena kepalaku dah pusing dan badan terasa
amat panas karena pengaruh alkohol. Sesampainya di rumdin wabup kami langsung rebahan di
kamar,karena pengaruh panasnya alkohol malam itu
kami tidur telanjang,,cuman mengenakan cd tanpa
baju ,aku tidur seranjang bereng gerry, musik kami setel
keras2 dengan backsound musik underground
menambah hotnya kamar kami,kebetulan kamar kami cukup jauh dari rumah utama sehingga kami sering
menyetel musik keras2 tanpa takut diprotes
tetangga,,hehehe Sialnya malam itu banyak banget nyamuk sehingga
seprei kami jadikan selimut dan kmi tidur berada dalam
satu selimut. Badan kami yg bugil saling bersentuhan,dan
sialnya lagi gerry malah ngajak ngobrol tentang
sex,,hmmm… “ger, ngesex tu rasanya enak ya ?” “iyalah,enak banget..” “enak mana sama coli ??” “jauh,,enak ngesex kalo coli itu kan dipaksa,kalo itu
kan alami “ “o,aku lihat di filem filem itu di emut juga , emang enak
mana sich di emut sama dimasukin ke vagina?” “sebenernya lebih enak di emut pake mulut daripada
pake itu,lebih kerasa..”kata Gerry. “ah,sotoy kamu emang kamu udah pernah apa??”
tanyaku smakin penasaran n tanpa terasa dedekku ikut
tegang juga,hehehe J “kalo kamu mau aku punya temen cewek,dia bisa
dipake,,gimana??,aku yg bayarin deh,,”kata dia. Aku diam saja,tapi kepalaku malah kusenderkan ke
bahunya. “apa kamu deket2,sana mulut kamu bau
tauu..haaha”katanya sambil mendorong badanku. Aku
yang didorong2 begitu justru semakin nakal,ku pegang
kontolnya sambil tertawa2. “ger,aku kocokin kontol kamu yaa??”kataku ngeliat
kontolnya yang besar malah semakin penasaran,aku
ingin melihat live show seperti di dalam hapenya,apalagi
kalau gerry yg meringis meringis pasti nampak sexy… Dia diam aja di perlakukan begitu,malah dia ambil
hanbody di atas salon,langsung aku lumuri tanganku
pake handbody dan melakukan handjob buat dia,dia
tampak menikmati sambil merem2 ke enakan,aku kocokin
sambil ngeliatin mukanya yg sexy. “mana punyamu,sini aku kocokin juga..”katanya. aku
tidak mau karena selain ingin melihat ekspresinya,aku
juga merasa ga pede,soalnya punyaku ga sebesar punya
dia,malam itu aku kocokin dia sampek puas. Crooot,crooot,croott banyak sekali pejuhnya yang
tumpah diperutnya,,dia ambil kaos dalemnya yg
tergeletak dan memberikannya padaku, “di lap aja pake ini..”katanya. dengan sigap ku lap
semua pejuhnya dan ku pasang cdnya di tempatnya,aku
yg horny akhirnya ke kamar mandi,coly… Esoknya aku bersikap seperti biasa sama dia,setiap aku
menyinggung kejadian semalem dia malah marah marah,
jadi aku ga berani lagi,hehehe. Wah rasanya kok malah
ketagihan, malamnya aku beraksi lagi,walaupun agak
tegang tapi ya dia juga mau dan menikmati bahkan
waktu aku buat cupangan di dadanya malah dengan sengaja dia pamerin ke semua orang. Banggakah dia?? I
dont know… Sejak kejdian itu justru hubunganku dengannya semakin
memburuk. Kami lebih banyak diam tapi kegiatan
mengasyikan itu masih terus saja,entah apa dalam
pikirannya sedangkan dipikiranku justru
bingung,persahabatan ini terlalu berlebihan dan tidak
wajar. Kini gerry selalu menjaga jarak denganku,siang hari jarang ngajak ngobrol atau mengajak aku main
keteman temannya,aku semakin curiga,apakah dia
ceritakan semua kejadian itu kepada orang lain??,,
huh,aku semakin bete sama dia. Dan pada suatu malam
saat dia meminta jatahnya aku justru menolak dan
menendangnya, kemarahanku memuncak dan esoknya dia semakin mengacuhkan aku. Berhari hari sampai
emakku bertanya “emang ada apa diantara kalian,koq
gerry jadi cuek ama kamu???” “ga tau mak,biarin aja dia kaya gitu..”kataku Karena tak tahan dimusuhin terus sama dia,aku pamit
sama emak “mak,jenuh nie disini terus nunggu
kerjaan,aku mau pulang kampung ajalah..” “ya sudah,tunggu dikampung aja nanti di sms kalo
udah mau masuk”kata emakku. Akhirnya aku pulang
kampung dengan perasaan kecewa dengan tingkahnya
gerry. Aku ga bisa terima diperlakukan seperti itu
padahal kan yang enak dia,aku udah capek2 sampek
tanganku pegal buat colliin dia J ga pernah dianggap,apalagi ngucapin terimakasih?,,hehehe. Aku
justru tak tenang nie dikampung dan ku smsin si gerry
“Ger,kamu cerita ya ama orang2 tentang kita???,,ga
usah ke GR an lo ya,dasar norak n kampungan
“ ,namun smsku tak pernah digubrisnya,hingga suatu
hari… “mamak tanya sama gerry,kenapa kok kamu sekarang
musuhan sama gerry,katanya kamu suka gerayangin dia
waktu tidur ya?tapi dia nggak mau,dia sampai sumpah
sumpah loh sama mamak,bener gak itu???” emakku
nelpon aku dengan panik. Waduuuh,,mampus aku ,,kok
tega teganya sie gerry ngomong ke emakku. “nggak mak,sumpah demi Alloh bukan kayak gitu
kejadiannya,gak bener itu “kataku,,ya iyaa laah ga
bener orang dia mau n lagi sadar seratus persen,bukan
lagi tidur,,boonk kan dia??.hehehe “ya udah,kamu kesini,dia bilang ke semua orang
sampek sumpah sumpah segala,kamu harus membela
diri,fitnah itu,tampar apa pukul aja dia”kata emakku
dengan nada gemas. “iya,aku berani sumpah itu gak bener,dasar pengecut
nieh dia tu ,tapi aku ga mau rame lah mak,mamak kan
tau bapak wabup lagi mau operasi
jantung”kataku,cukup kaget,kecewa dan marah
dengan kenekatan si gerry,tega bener dia mencoreng
nama baikku,dasar tak tau terima kasih,, “iya,pokoknya kamu harus pukul dia”kata emakku.
Woooww,,gimana nieh?? Serba rumit aku hanya bisa
menangis dalam hati,sakiiiit rasa hati ini,sekejam itukah
dia ingin menghancurkan kebahagiaan emakku,,ya yg
kupikirkan emak,gimana perasaannya pasti emak
bakalan malu kalo tau anaknya seperti ini,tapi ini bukan kehendakku,,entah mengapa aku seperti ini,kehilangan
kendali,mungkin waktu dan keadaan sepertinya yg
membuat semua ini terjadi… Tapi aku harus tegar,biarlah yang udah terjadi akan
kupertanggung jawabkan. Akhirnya kuputuskan untuk
kembali ke rumdin wabup. Di rumah dinas keadaannya menjadi lain,aku yang
tadinya dongkol setengah mati sama gerry,berniat
meninju atau menendang dia malah tak bisa berbuat apa
apa. Aku hanya diam saja,setiap melihat mukanya aku
menunduk,aku bener bener gak tega lihat dia,boro boro
mau menyakitinya,aku sangat mencintai dia,,,ya aku bener bener cinta dia. Emakku heran liat sikapku,tapi tak
berani tanya padaku, mungkin dalam pikiran emakku itu
tandanya anaknya memang homo,atau mungkin
anaknya sudah dewasa sehingga bisa meredam
emosi,,,tapi ku katakan juga sama emakku kalau aku
nggak mau malu dan nggak enak sama keluarga bapak wabup,kalau aku sampe berantem sama gerry. Kebetulan calon direksi (sekarang jadi pimpinanku di
kantor ) datang,karena kantor baruku segera
beroperasional dan beliau ditempatkan menginap di
rumah dinas,aku secara otomatis pindah ke tempat beliau
karena di rumah dinasnya beliau tidak membawa
keluarga. Lumayanlah daripada aku dekat gerry,bikin sakit hati aja. Sejak itu aku ikut sama pimpinanku,karena kebetulan dia
tidak membawa keluarga dan seminggu sekali dia ke
jakarta,aku tidak lagi tinggal di rumah dinas wabup dan
tak pernah ketemu gerry,gak lama emakku pun berhenti
kerja karena harus mengurus kakek yang sakit sakitan.
pak wabup sekarang menjadi bupati karena bupati yang lama tersandung kasus korupsi dan gerry menjadi PNS,
aku bekerja sambil kuliah ngambil kelas ekstensi
sehingga menjadi sibuk dan lupa sama gerry. Sekarang
posisiku staf di kantorku,tidak lagi menjadi OB. Aku
cukup mendapat pelajaran dari kejadian dengan gerry
dan tak pernah lagi membuka hati untuk cowok,aku berusaha hidup normal,meski samapai kini belum
menemukan wanita yang tepat untuk dijadikan istri. Aku berusaha melupakan gerry,terlalu sakit hati ini
dibuatnya,kadang kami berjumpa di kantor pemda,tapi
seolah tak kenal,kami saling diam,saling membuang
muka,aku sakit setiap melihat sosoknya namun masih ku
akui,dalam hatiku masih ada cinta yang teramat besar
untuknya. Angin malam terasa semakin dingin menerpa
badanku,namun justru hatiku yang menderita.
Kupandangi lekat lekat surat undangan berwarna pink
yang diterima emak tadi siang,ada nama gerry disana
sebagai mempelai pria. “gerry sahabatku,meski kau tak pernah bisa
mencintaiku,dan tak mungkin bisa memilikimu,namun
namamu selalu ada dalam sanubariku,,semoga
bahagia,dengan hidupmu yang baru.. “tak kuasa
mengalir butiran air mata,sakit sekali menikam ulu
hatiku…namun hidup terus berjalan dan aku tak boleh menyerah, aku harus bangkit meraih masa depanku..

anak pesantren gay

November 10, 2011

Aku ank bungsu dari enam keluarga,, aku terlahir sbagai
cwo normal,, pada th 1993 aku kerja di.jakarta,, aku biasa
aja gaul sama temen” cwo juga,, gak ada yg ganjil saat
itu.. Dan aku merasakan indah’x pacaran sama cwek.. Tp
pada thn 1997 aku ada temen cwok yg menurutku
ganteng keren pya body bagus,, aku akrab sama dia, aku tadi’x gak merokok pas berteman dia, jd perokok,
peminum, obat”an ea karna dia.. Tp pada mlm itu, karna
hbs minum, mungkin pengaruh alkohol dia ciumi aku, tp
knp aku gak nolak,, malah merasa menikmati,, kita bugil
saat itu, dan dia minta nyodomi aku jg gak nolak..
Biarpun dlm keadaan mabuk tp aku merasakan sakit yg luar biasa, tp akhir’x merasakan kenikmatan..Akhir’x
pada thn 1999 aku mulay merasakan nikmat’x maen sex
sesama.. Thn 2000. Aku mulai cari cwo buat melampiaskan
napsuku sbagai gay,, aku kerja dari buruh kasar sampe
yg halus.. Tiap mlm minggu. Aku pergi ke.discotick..
Khusus kaum sehati di.jakarta barat.. Nama’ ML. Dah berapa ratus kontol yg aku coba, dah gak keitung..
Sampe thn 2008,. Akhir’x keluarga aku tau, klu aku suka
sesama jenis.. Hancur hatiku.. Aku di.paksa mesantren,, tp
aku tolak mentah” sampe akhir’x aku kabur dr kampung
ke.jakarta walaupun msh libur satu minggu lagi.. Pas aku
dah di.jakarta, aku ko inget kata” keluargaku trus apa ini jalan hidupku harus ber.akhir di.pesantren, setelah sekia
lama ku.geluti ber.macam dosa dan maksiat,, aku temui
kakaku yg kebetulan dah.balik ke.jakarta lg.. Aku
bersedia mondok.. Beliau seneng bgt dan kegirangan..
Pada oktober 2008 aku di.pesantrenkan.. Aku seneng
ketemu teman baru,,yg biasa aku gak melakukan skrg di.lakukan.. Kaya sholat 5wkt puasa sunah senin kamis
aku jalani. Enk bgt, knp gak dari dulu aja ea pikirku..
Masak bareng” lucu’x mandi bareng juga, telanjang
bulat.. Tiap hari aku disuguhi pemandangan itu.. Tp aku
selalu menepis rangsangan yg ada dipikiran aku.. Aku
mesantren niat mau insyap… Okk aku dah terbiasa,, dan bisa memerangi hawa napsu ku.. Tp selang 2taun
mondok,, hati dan pikiran gila itu bangkit dan timbul lagi..
Aku mulai inget cwok dan kontol’x.. Bukan’x sombong
memang aku di.sini, santri yg kalau di.kiriman uang dr
keluarga itu yg paling besar, aku gampang bgt untuk
merayu temen santri,, dgn iming” uang, rokok, makanan, sampe akhir’x ada cwo emang akrab bgt sama aku
di.pondok.. Di.peluk diem aja, ku belay” rambut’x jg
diem.. Sampe aku berani tanganku, merayap keperut’ya
dia jg diem aja,. Aku coba aja jariku turun ke.bawah
pusar’xa juga diem, mungkin keenakan,. Nama’x santri
kan sehari hari’x cuma pake sarung aja plus gak pake CD,ku raba raba.. Sampe ngaceng kontol’x aku beranikan
diri untuk Trus meraba ke.bwh sampai akhir’x aku
menemukan yg aku inginkan, kontol gak terlalu panjang
sih., paling” 16cm tp cukup aku kewalahan krn ukuran
kontol itu lebar dan kepala kontol’x yg agak bengkok,,
selang 10mnt dia dah keluar pejuh’x.. Gak kusia siakan habis kutelan gak ada sisa.. Dan sampai saat ini msh
kulakukan,, aku tahu sangat berdosa besar dan gak bkl
diampuni dosaku walaupun hrs dibayar puasa 10thn pun,
karna aku tau saat ustadz selalu menerangkan soal kaum
nabi lutt.. Tp aku tak,menghiraukan’x.. Pada suatu mlm,
di.mana temen” santri lg pada ngaji, aku malah bercinta sama temenku santri juga.. Dia manggil aku, kty disuruh
ustadz, tp aku jawab aku lg gak enak badan.. Oh ea
nama nya sebut saja rizal.. Rizal mengerti, trus dia balik lg
ke.mushola pondok untuk menyampaikan klu aku gak
enk badan.. Tp sebelum’x aku pesen tar kamu kluar lg ea,
belikan aku obat rizal mau.. Emang aku gak boong kusuruh rizal beli obat meriang.. Sengaja lampu aku tutup
pake kertas jd agak remang”.. Pas dia balik.. Dia tya knp
lampu’x di.tutupin pake kertas.. Bilang aja biar aku bs
istirahat.. Setelah itu Badan aku dingin bgt.. Maklum yg
nama’x hidup di.pondok gak ada selimut, sehari hari cm
pake sarung sama koko.. Aku suruh rizal buat pijitin kaki.. Dia mau.. Merasa enak dan hangat bgt, emank aku
bener” meriang.. Sampai akhir’x kusuruh kebadan rizal
juga gak nolak, mungkin pikir’x karna teman lg sakit knp
gak di.tlg.. Tp aku merasa pijitan dia enak malah aku
jadi’x horny.. Ngaceng kontol aku.. Tp tgn dia nyentuh
penis aku, dia kaget.. Hudang nya.. Kata dia dgn bhs sunda arti’x bangun.. Aku diem aja tp aneh’x dia gak
mau menghindar dar gundukan itu.. Trus aja noel noel,
pikir’x lucu x.. Ya udah tanganku mulay beraksi, ku
remas juga kontol dia.. Tp blm bgn.. Ku usap” akhir’x bgn
juga kudengan mulut’x berdesis kaya ular, trus rizal berenti tiba” aku tya aja knp zal…? Dia bilang dosa
gak ea, emang dia msh abg bgt.. Baru umur 17th
makanya dia tyg gto, sedangkan umur q 32th lbh.. Aku
bilang aja klu ada paksaan itu nama’x dosa tp klu kita
suka sama suka gak, dia cm bilang ooh gto ea, ea zal.. Dia
lanjutin lg usap” kontol aku,, kurayu lg sampai akhir’x kuberanikan untuk isep kontol dia.. Sizal nolak mau
diapain kata’x, gak aku akan bikin kamu merem melek..
Dia diem pelan” kujilat dia malah ketawa, geliii kubekep
aja mulut’x.. Biar dia gak bersuara.. Akhir’x dia mulay
menikmati setiap jilatanku,, enak bang kty.. Emank aku
di.pondok semua org manggil aku dengan sebutan abang.. Kontol rizal kecil cuma panjang sampe 18cm gak
aku ukur sih tp dikira kira aja.. Cuma 15mnt pejuh dia
kluar creeeet creeet 4x semburan..dia lunglai
tak.berdaya.. Tp aneh sakit meriangku tiba” sembuh.. Permainan sex
di.pesantren aku ulangi sampai skrg. Pada suatu hari pas aku mau mandi,, dalam hati biasa’x
rame nih kmr mandi.. Tp pas aku masuk, emang kmr
mandi’x gak ada pintu,cuma di.tutup pake kaen panjang
aja, apa yg aku liat didalam.. Hemm ada temen santri lg
colly, teeung kontol aku sontak ngaceng,, dia kaget.!
Aku bilang biasa aja cuy.. Tp dia gak lanjutin lg, mgkn malu, tp aku terus melototin kontol’x aja,yg masih
ngaceng,lumayan gde juga.. Aku pya ide, eh gmn klu ku
isep aja, dia bilang emang kamu bisa, gak juga sih.tp aku
mau coba.. Lalu dia nyodorkan kontol’x ke.mulut ku, aku
isap pelan” ternyata dia merasa keenakan,, tanganku
juga gak diem aja,kuraba raba aja lubang anus’x pake jariku dia mengerang,, enaaak aaah aaaah ku.dengar dr
mulut’x.. Kucolok lg anus’x.. Dia mkn menggelinjang
ooohh nikmaaaatt bgt.. Selang 10mnt pejuh’x mau kluar
kerasa kontol’x mkn keras, tak kusia siakan pejuh’x
kutelan sampe habis,crooot crooott.. Enak bgt pejuh’x
rasa’x pahit.. Tapi harus kutelan,karna denger kabar klu pejuh pahit kudu ditelan, biar kita awet muda.. Dia
terduduk lemas. Kejadian sexx aku trus menjadi jadi..
Aku gak menghiraukan kata” ustadz klu kaum nabi lutt
gak ada ampunan nya.. Tp aku cuek aja, biasa hari hari
aku,,mungkin kaya santri” laen, sholat 5wkt, ngaji puasa
aku jalani,, tapi sex sesama juga aku jalani.. Ada kisah lucu juga nih.. Aku biasa kan ol tiap hari, aku cantumin
nope aku,, eh trnyata, pada suatu hari aku ada yg tlpn..
Aku klu buat status rada” berbau sex gto.. Sebut saja
nama’x edi.. Bener gak sih kamu santri kata yg
nelpon,bener bgt mas.. Tp knp tiap ada status kamu
jorok” bgt.. Aku bilang aja itu trick, biar byk yg komen n jempol mampir di.stts kita, dia mgkn penasaran,minta
alamat kamu donk, aku kasih aja, kty mau maen ke4
kamu,, aku tungguin ko lama bgt, pas jam 12 siang.. Ko
temen” gak ada yg adzan dohor sih.. Terpaksa aku yg
adzan, pas aku dah selesai, dia datang naek motor,ma’af
ea aku nyasar jadi rada lama, gak pa” ko kataku.. Yuk kekamarku.. Kebetulan sepi, temen” santri lg ada
di.pondok barat smua.. Aku ngobrol ngobrol, dikamar..
Aku kan cuma pake sarung gak pake CD dia malah
ngeraba raba kontol aku dari luar sarung, aku inget klu
aku pya wudhu.. Wah terdengar ustadz manggil” aku,
merasa gak enak aku kluar kamar, ustadz nanya aku, yg laen pada kemana knp sepi,waktu nya sholat malah
ngilang,, dah aku sholat berdua aja sama ustadz, selesai
sholat, aku masuk kekamar,, dan trnyata temen fb aku
dah telanjang sambil maenin kontol’x.. Aku biarpun
maniak kontol tp gak langsung nyerobot aja,, aku gak
maen sama tman fb aku tuh,, males ah.. Kataku, aku mau ngaji.

cerita anak kembar SMP gay

November 10, 2011

Namaku Abby, seorang murid di salah satu SMA di
ibukota, aku gay dan kali ini ingin mencoba menulis sebuah cerita, sebelumnya
kalian perlu tahu cerita yang aku tulis ini adalah fiksi, namun karakter
di dalamnya berdasarkan orang-orang yang ada di
sekitarku, please enjoy. Saat itu hari Kamis, pelajaran pertama di sekolah adalah
Penjaskes, aku sangat menantikan pelajaran ini, karena setiap habis
olahraga, aku selalu mendapat kesempatan melihat tubuh padat berisi
dan berkeringat milik teman-temanku, ada beberapa yang menarik
perhatianku. Yang pertama ada Aldo, seorang aktivis pramuka di sekolahku,
aku paling suka melihat dia memakai seragam pramuka, terlihat
gagah. Ada pula Tommy, anak taekwondo yang tegap dan selalu tampil
menawan. Dan yang terakhir, dan juga satu dari dua tokoh sentral cerita ini,
Dino, sahabatku dari kecil, dia mempunyai kakak kembar
bernama Doni yang aktif di ekskul pramuka, sedangkan Dino mengikuti
ekskul basket, tubuh mereka tinggi & gagah, mereka sangat gemar
berolahraga, tidak hanya itu mereka juga cerdas dalam bidang akademik, tidak
heran kalau mereka jadi incaran cewek-cewek di sekolah, namun sayangnya
(atau untungnya) mereka hanya tertarik pada laki-laki. Aku sudah
mengetahuinya sejak saat kami kelas 7 SMP. -Flashback- Awal Semester genap tahun 2006, Waktu itu sepulang
sekolah aku datang ke rumah mereka, setelah ijin masuk pada tante Mira(ibu
Doni & Dino) aku segera bergegas ke kamar mereka di lantai atas. Aku
sangat tersentak saat membuka pintu kamarnya, karena kulihat
mereka berdua bergulat dengan masih memakai seragam sekolah
mereka, namun resleting celana dan kancing baju atas mereka sudah terbuka. Aku
terangsang melihat mereka, lalu aku masuk dan menonton
pergulatan mereka, mereka menyadari kedatanganku tapi mereka sama sekali tidak
menghentikan aktivitas yang mereka lakukan. Adegan pergulatan itu
berlangsung selama kira-kira 10 menit, lalu mereka mengakhiri
pergulatan dan melepas celana pendek masing-masing, mereka saling
mengisap kejantanan satu sama lain, keberadaanku sama sekali tak dianggap
saat itu, sedangkan kontolku yang masih terbalut celana seragam
ini sudah mulai menegang, mungkin juga sudah mengeluarkan precum.
Beberapa saat kemudian, kedua manusia kembar di hadapanku itu
saling mengerang. “ini bagian terbaiknya” ucapku dalam hati.Tidak lama,
mereka berdua orgasme secara bersamaan, aku dapat mengetahuinya dengan
melihat ekspresi mereka, wajah yang memerah dengan keringat yang
bercucuran.Salah satu dari mereka, Doni, bangkit dan mengubah posisinya,
sekilas dia melihatku dan tersenyum mesum, kini keduanya
berpelukan dan berciuman. Seragam sekolah mereka basah oleh keringat, membuat
tubuh mereka yang gempal tampak menggiurkan, memang pada saat itu
tubuh mereka masih sedikit gemuk dan belum terbentuk karena mereka baru
rutin membentuknya pada saat tahun pertama di SMA.Setelah
bercumbu selama beberapa menit, mereka melepas seragam mereka yang
basah dan menggantinya dengan t-shirt dan boxer, disaat inilah aku
dapat melihat batang kontol mereka tanpa penghalang dan secara
reflek aku menggumam “Wow..” bagaimana tidak, kedua batang itu besar dan
panjang untuk ukuran anak kelas 7, ujung kontolnya tampak merah
mengkilap karena baru saja digunakan dalam pertempuran, pandanganku
terpaku pada kedua kontol itu untuk beberapa saat, hingga Dino
menyadarkanku. “woy By, elu terpesona amat kayaknya” “baru liat kali ini ya By?” Doni menambahi. “eh, iya hehe, jadi kalian gay?” tanyaku dengan
terbata. “yah, begitulah. Lo sekarang ngerti aslinya gue sama
adek gue kan..” Doni menjawab. Lalu tiba2 Dino memotong “eh kak, lo
liat deh tuh celananya si Abby. Lo terangsang juga by? Hahaha” “wah, dugaan kita selama ini bener ternyata” tambah
Doni. “hah, maksud lo apaan Don?” aku kaget mendengar
kata2 Doni. “yah, ni anak belaga bego, kita udah tau semua foto-
video Zeb Atlas sama Vince Ferelli di hape lo” kata Dino. “….” aku hanya terdiam mendengar Dino
menyebutkan nama-nama aktor itu. “ga usah takut gitu lah, kita berdua jadi kaya gini juga
gara-gara liat koleksi lo By, 2 minggu yg lalu si Doni ngeliatin ke
gue koleksi lo, trus kita nyoba deh di rumah, ternyata seru. Jadi kita
mau ucapin terimakasih ke elo By” “tapi itu folder kan kekunci semua di hape gue, gimana
bisa…” “ah itu mah masalah kecil By kalo buat gue” kata Doni
sambil nyengir. Aku sadar bahwa Doni lumayan ahli dalam hal hacking,
buktinya file2 porno yg protected di hapeku dapat dengan mudahnya
dibuka. Dino beranjak dari peraduannya dan menuju kamar
mandi, pada saat itu aku sempatkan sedikit ngobrol dengan Doni… “kalo lo udah tau gue gay, kenapa ga ngajak kalo ada
acara begini, pasti udah beberapa kali kan?” tanyaku dengan nada
bercanda. “hah? oh sori By, tapi….. gue sama Dino udah sepakat
ga bakal ngefuck ato difuck ama orang lain selain kita berdua”
jawab Doni dengan nada datar. “oh gitu, oke gue paham kok” balasku, memang
sedikit kecewa, tapi aku menghargai prinsip mereka berdua, itu artinya mereka
benar-benar ‘bermain aman’ dengan tidak berhubungan badan
dengan orang luar dan tentunya mencegah penularan penyakit kelamin.- Usai pelajaran olahraga, di kamar mandi sekolah. Tepukan
tangan Dino di pundakku membuyarkan lamunanku akan memori 5
tahun yang lalu itu.”Napa lo ngelamun? kesambet tau rasa…” “Eh, elo Din, gue tiba-tiba keinget waktu gue pertama
kali nonton Live Show lo sama kakak lo” kataku sedikit berbisik. “hmmm, itu kan udah lama, waktu kita kelas 1 SMP kan
yak?-” Dino sedikit melirik selangkanganku sebelum melanjutkan
kalimatnya, “-yaelah, inget gitu aja ngaceng By” katanya sambil
tertawa kecil. Saat itu suasana kamar mandi sudah sangat sepi, hanya
ada aku dan Dino, dua makhluk pencinta sesama jenis. Setelah selesai
ganti seragam, aku memutuskan untuk menunggu Dino sambil
sesekali mengelus-elus tonjolan di celanaku yang tegang karena
mengingat hal itu. Dino yang melihat aksiku langsung menarik tanganku
dan memasukkanku ke dalam salah satu bilik kamar mandi,
sebelumnya dia telah mengunci pintu masuk kamar mandi. “Daripada maen sendiri–” kata Dino sambil melepas
seragam olahraganya, “–mendingan bareng-bareng.” lanjutnya
seraya melepas celana, dan voila, dia tidak memakai celana dalam! kini di
depanku terlihat sebuah tubuh yang amat menggiurkan, otot-
ototnya menggelembung dan aku suka itu. “Lo gak pake CD Din? Berani amat lo, kalo ketauan
temen gimana?” tanyaku heran. “Ga masalah dong, emang kenapa? Malu gitu? Punya
kontol gede gini ngapain malu?” “Boleh gue isep?” “Emang tujuan gue ngajak lo kesini buat apa By?”
jawabnya sambil mencium bibirku. Aku tidak mau kalah, aku balas
ciumannya sambil tanganku menggerayangi putting susunya, kupilin dan
kutarik hingga dia mengeluarkan erangan-erangan kenikmatan. Dia
mengakhiri ciuman dan segera melucuti seragam bagian atasku, “badan lo
bagus juga kok By, ga beda jauh dari kita (Dino & Doni).” katanya sambil
mengelus perutku, lalu tangannya naik ke dadaku, menemukan
putting susuku dan menjilatinya, aku serasa disetrum saking nikmatnya,
puting susu memang area paling sensitif setelah kontol, sedikit rangsangan
akan membuat pemiliknya bergairah, bahkan ada orang yang langsung
memuncratkan sperma saat dirangsang putingnya. Dengan kenikmatan seperti itu, aku tidak bisa menahan
untuk tidak mengerang, kukerahkan seluruh eranganku sambil
memanggil-manggil nama Dino disertai berbagai kalimat erotis. “Dinooo… ahhh, enak banget Din…. lo jago Din….
ahhhh, emutin kontol gue Din… ahhh.” Dino segera berlutut
dihadapanku, dengan semangat menjilat seluruh batang kontolku, saat
lidahnya menyapu bagian kepala penisku, aku menggelinjang dengan kuat
dan aku tidak tahan lagi untuk segera menikmati hisapannya..
“buruan Din…. ahhh.. isep kontol guehh….” Dino segera mengikuti keinginanku, seluruh batangku
dilumatnya, sesekali dibiarkan terdiam di dalam mulutnya, dan
gantian aku yang menyodok-nyodok mulutnya, tak lama kemudian tibalah
saat aku ngecrot, “Din…. ohhh…. gue mau ke… keluar… ahhh….”
kupancarkan spermaku ke dalam mulut Dino dan dia meminum
semuanya, kontolku kukeluarkan dari mulutnya, masih ada sedikit
ketegangan pada kontolku. “lo belom ngecrot Din… hosh… hosh… gue kocokin
yah?” kataku dengan terengah-engah. “boleh By, dengan senang hati” balasnya sambil
tersenyum mesum. Saat kugenggam kontolnya, aku baru sadar kalau
kontolnya sedikit lebih besar daripada punyaku, urat-uratnya terasa lebih keras,
satu kesan yang muncul : PERKASA! Aku mengurut kontolku untuk mengeluarkan sisa
spermaku dan menggunakannya sebagai pelumas untuk mengocok
kontol Dino. Kulumuri kontolnya, lalu kukocok dengan penuh semangat,
kulihat lubang kencingnya membuka dan menutup seirama dengan
gerakan kocokanku, kepala kontol Dino seakan mengundangku untuk
melumatnya, maka tanpa pikir panjang aku langsung melahap kontol itu,
kurasakan urat-uratnya menyentuh lidah dan dinding atas mulutku, cukup lama
aku mengoral kontolnya, setelah 10 menit terlewat aku merasa mulutku
mulai pegal, namun terus aku oral hingga beberapa saat kemudian
diapun memuncratkan cairan kejantanannya, untuk pertama kalinya aku
menelan sperma orang lain, rasanya sedikit berbeda dari milikku sendiri, sperma
milik Dino terasa lebih gurih. Kami segera membersihkan diri dari sesuatu yang
mungkin dapat menimbulkan kecurigaan, kulihat jam tanganku, ternyata
kami telah bermain selama 35 menit, jelas tidak memungkinkan bagi
kami untuk masuk kelas di tengah jam pelajaran yang sedang
berjalan, maka aku dan Dino sepakat untuk masuk kelas 10 menit kemudian. 10 menit berlalu, dan bel pergantian jam pun berbunyi,
Dino membuka pintu kamar mandi dan… “Eh… kak, kak Doni” kata Dino terbata-bata. “Abis ngapain aja lo sama Abby?” tanya Doni dengan
nada rendah, sepertinya dia sedikit marah. “Don, jangan salahin Dino, dia ga sepenuhnya salah”
aku mencoba meyakinkan Doni, jika nantinya ini menjadi masalah,
otomatis aku juga harus terlibat. “Lo masuk kelas aja By, gue ga ada urusan sama lo”
Doni memintaku untuk pergi, walaupun dia mencoba mengubah
intonasinya, namun tetap saja terdengar nada kemarahan di kata-katanya. “Bener By, mending lo ke kelas duluan aja” kata Dino
meyakinkan aku. Akhirnya aku memutuskan untuk keluar, kututup pintu
kamar mandi dan aku mencoba mengintip dari lubang kunci di pintu kamar
mandi itu mencoba mencari tahu apa yang dibicarakan Doni kepada
adiknya. “Lo gak inget komitmen kita dulu? Lo udah kelewatan,
kita ga ngerti orang lain punya penyakit apa di dalemnya” kata Doni. “Tapi Abby itu gue yakin ga punya penyakit, kita tau
sendiri dia orangnya kaya gimana-” bantah Dino, “-dan soal
komitmen, gue rasa kalo lo di pihak gue juga ga bakal nolak.” “Eh udah mulai kurang ajar ya? Gue ini kakak lo” “Emang kalo kakak jadi bisa ngatur hidup adiknya,
hah? Gue juga punya hidup sendiri, dan- “ BUKKKK! Terdengar suara pukulan, dan kulihat Dino
mundur beberapa langkah dari tempatnya berdiri, sepertinya Dino cukup
menghormati kakaknya itu, terbukti dia tidak membalas pukulan Doni.
Aku tidak pernah membayangkan hal seburuk ini, selama ini
mereka penuh dengan keceriaan, yah walaupun keceriaan cenderung muncul
dari Dino, sedangkan Doni lebih pendiam. Namun sekarang semua
itu seakan sirna. “Pulang sekolah temuin gue disini, gausah ajak Abby,
dia gak ada sangkut pautnya” ujar Doni sambil berlalu dan
membuka pintu. Aku terkejut dan segera berjalan menjauhi kamar mandi itu,
belum sempat menjauh, aku sudah tertabrak oleh Doni yang berjalan
dengan tergesa. “Lo gausah ikut campur!” gertak Doni padaku sambil
berlalu ke kelasnya. Aku menatap matanya dan sangat kaget
melihat aura kemarahan Doni saat itu. Kuhampiri Dino di kamar mandi, dia masih membersihkan
bibirnya yang berdarah. “Lo gak apa-apa Din?” tanyaku. “Gapapa, udah kita harus cepet-cepet ke kelas, keburu
gurunya dateng, ini kan jam Matematika.” katanya sambil meringis
menahan perih. Lalu kami kembali ke kelas, syukurlah guru Matematika belum
datang. “Lo kenapa Din? itu mulut kenapa berdarah?” tanya
Mirza, teman sekelasku. “Tadi abis kepleset di kamar mandi, muka gue kena
kran” jawab Dino berbohong. “Udah ke UKS?” “Ini juga gue telat masuk gara-gara ke UKS duluan tadi,
ditemenin Abby.” Pelajaran demi pelajaran tidak terasa berlalu, bel sekolah
pun berbunyi, satu persatu murid meninggalkan sekolah,
hingga akhirnya yang tersisa hanya aku dan Dino. “Lo gak pulang By?” tanya Dino kepadaku. “Gue kan mau nemenin lo ketemu Doni, gimanapun
juga, gue terlibat di masalah ini” kataku sambil menepuk pundaknya. “Lo mending pulang aja deh By, Doni sendiri kan yang
bilang kalo lo ga perlu ikut campur” “Gimana kalo lo ntar ditonjok lagi kayak tadi pagi?
yang salah tuh bukan lo doang, gue juga. Minimal kalo ntar di kamar
mandi kalian berantem kan gue bisa jadi penengah.” timpalku. “Terserah lo deh By.” Kami berjalan menyusuri lorong-lorong sekolah, ruang
demi ruang, semuanya kosong, perhatianku beralih pada sekumpulan
anak-anak taekwondo yang sedang berlatih di lapangan, melakukan
gerakan-gerakan yang aku sendiri tak tahu istilahnya sambil terpapar sinar
matahari senja, keringat bercucuran di wajah dan leher mereka. Akhirnya kami sampai di kamar mandi, Dino membuka
pintu kamar mandi, aku mengikuti di belakangnya, ternyata di dalam sana
sudah ada Doni, berpakaian seragam olahraga, aku baru ingat kalau kelas
Doni mendapat jadwal pelajaran olahraga di hari Kamis jam terakhir,
sungguh kejam mereka yang memberi jadwal olahraga di bawah terik
matahari. Untuk sesaat aku terkesima melihat tubuhnya yang terbalut
seragam basah berkeringat itu, sebelum akhirnya aku kaget saat
dibentak Doni. “Ngapain lo ikut campur, hah?” “Gue ga peduli lo marah ato apa Don, yang pasti kita
bertiga udah sahabatan dari SD, lo harusnya tau dong, ini bukan
masalah sepele, sebagai sahabat kalian, gue juga punya andil disini.”
kataku. “Cih, gue ga peduli-” kata Doni dan dia mengalihkan
pandangannya ke Dino “Pake baju olahraga lo, cepet!” Dino pun bergegas mengganti seragamnya dengan kaos
olahraga, begitu pula dengan celananya. Aku sedikit heran, kenapa Doni
menyuruh saudaranya mengganti baju hanya untuk sekedar
berbicara. Kini keduanya berhadapan sama-sama mengenakan
seragam olahraga, aku yang pada dasarnya fetish dengan seragam ini langsung
terangsang melihat penampilan sepasang anak kembar itu, ditambah
aroma tubuh mereka memenuhi kamar mandi yang tertutup ini.
Keduanya saling mendekat, dan berciuman, hey, apa maksudnya ini?
Kenapa tiba-tiba mereka berciuman disaat seperti ini? Bibir mereka saling
berpagutan. Tangan Dino masuk ke dalam baju olahraga Doni dan
menjelajah dada kakaknya itu, sedangkan tangan Doni meremas-remas
lengan adiknya yang berotot itu. Penis keduanya saling bergesekan walaupun
masih dibalut celana olahraga yang tipis. Mereka benar-benar bersatu
dalam aktivitas itu. Dan aku, walaupun heran dengan keadaan ini, tapi
aku sangat menikmatinya, aku merogoh kontolku dan mengelus-
elusnya. Sebenarnya pemandangan ini tidak jauh berbeda dari pemandangan 5
tahun yang lalu, bedanya adalah kalau dulu mereka masih gemuk,
sekarang mereka telah tumbuh menjadi 2 remaja yang gagah perkasa. Aku mengambil ponselku dan mengambil gambar,
kebetulan mereka tidak keberatan, setelah memotret beberapa kali, aku berpikir
untuk merekam aktivitas mereka. Mulailah aku merekam adegan demi
adegan. Kini mereka berdua sedikit memelorotkan celana dan mengeluarkan
penis masing-masing, aku senang mereka tidak melepas celana. Doni meminta Dino untuk mengoralnya, Dino pun
menurut, dia jongkok dan segera mengulum kontol kakaknya, aku baru sadar kalau
kontol Doni sama persis dengan milik Dino, panjang, warna dan
ketebalannya benar-benar sama, tidak terkecuali urat-uratnya yang menonjol, Dino
terlihat amat menikmati kontol milik kakaknya. Setelah beberapa
menit Doni mengeluarkan kontolnya dari mulut Dino, kupikir dia
akan memuncratkan spermanya, ternyata bukan, dia ingin membobol pantat
Dino. Dino memposisikan dirinya di depan wastafel,
menggunakannya untuk bertopang, dari cermin wastafel itu dia melihat kakaknya
sedang memelorotkan celana dan melumuri pantatnya dengan
ludah. Merasa ludahnya tidak cukup melicinkan, Doni mulai
melakukan rimming, dia menjilati lubang Dino dan setelah cukup licin dia
mencoba memasukkan dua jarinya sekaligus dan masuk dengan
mudah, kurasa Dino sudah beberapa kali menikmati sodokan kakaknya itu. “Gimana Din?” tanya Doni. “Udah cukup kak, ahh…” jawab Dino sambil
mendesah. Mendengar ucapan itu, Doni langsung mengambil ancang-ancang untuk
menghujamkan kontolnya, percobaan pertama Doni masih mengalami
kesulitan, hanya sedikit bagian kepala kontolnya yang dapat masuk, lalu
percobaan kedua, Doni menghujamkan kontolnya secara kasar dan
tiba-tiba, membuat Dino berteriak karena kesakitan, keringat mengucur di
keningnya, turun ke dagu dan jatuh ke permukaan kaos olahraganya,
membuat kaos itu semakin basah kuyup, rasanya aku ingin melepas kaos
mereka, memeras dan meminum peluh segar kedua anak kembar ini, namun
aku sudah cukup senang dengan pemandangan seperti ini, jadi
kuurungkan niatku tadi. Kontol Doni sudah berhasil menembus lubang pantat
Dino, dan membiarkannya sesaat agar Dino dapat beradaptasi. “Udah enakan sayang?” tanya Doni pada Dino. “Udah kak, pompain aja.. ssshh” jawab Dino sambil
mendesis. Mendengar jawaban Dino, Doni memulai genjotannya
dengan perlahan, dia melakukannya dengan sangat gentle, tidak ingin adiknya
merasa tersakiti oleh kontol supernya itu. Merasa tidak nyaman
dengan permainan pelan itu, Dino protes ke kakaknya. “mana tenaganya kak? Banci ah!” kata Dino sambil
memandang kakaknya lewat cermin wastafel. “Oke, jangan nyesel kalo lubangmu sobek ya” balas
Doni sambil meraba dada adiknya, lalu merangkulnya dari belakang. Doni
mulai mempercepat sodokannya, kini dia berubah dari berhati-hati menjadi
tidak peduli akan perih yang diterima adiknya. Dalam pelukan
kakaknya, Dino merintih-rintih menahan rasa sakit sambil mengocok
kontolnya sendiri. Aku langsung berinisiatif untuk mengoralnya, aku
letakkan ponselku pada salah satu wastafel agar tetap dapat merekam
dengan baik, dan segera aku berjongkok di bawah Dino dan mengulum
kontolnya, rasa gurih precum dan keringat langsung terasa di lidahku, urat-
uratnya menggesek dinding mulutku, kombinasi yang sangat sempurna. Beberapa menit kemudian, aku merasa batang kontol
Dino menggembung diikuti dengan erangan Dino yang makin keras. “Ahhh… gue udah mau keluar kaak.. ahh..” erang
Dino. “Tahan dulu sayang, gue bentar lagi nih, uuhhh…
keluarin bareng yaah..” balas Doni. “By, lepas seragam lo! Uhhh…” perintah Doni padaku,
aku menurut, kulepas seragam atasku sambil tetap mengulum kontol
Dino. Melihat aku telah melakukan yang telah diperintahkan, Doni langsung
mengeluarkan kontolnya dari pantat Dino, dan Dino mengeluarkan
kontolnya dari mulutku. Lalu mereka berdua berdiri di hadapanku sambil
mengocok kontol mereka, aku paham aku akan mendapat cum
shower, maka aku jongkok dan bersiap menerima semburan mani segar dari
dua lelaki perkasa ini, tidak sampai 10 detik dan… Crooot Croot Crot…. Kontol Dino memancarkan mani tepat ke wajahku, lalu
disusul oleh Doni yang muncrat tidak lama setelah itu Croot Crooot Croot… Pancarannya lebih kuat daripada
Dino, beberapa malah mengenai tembok di belakangku, mungkin karena
Dino sudah mengeluarkannya tadi pagi sedangkan Doni baru kali ini.
Wajah, leher, dan rambutku penuh dengan sperma, nafasku terengah-
engah begitu pula dengan Doni dan Dino. Aku mencolek sperma di wajahku dan menjilatinya
sampai habis, sperma itu meninggalkan rasa lengket di wajahku. Aku berdiri
dan mengambil facial scrub di tasku, kubersihkan wajah dari sisa-sisa
sperma. Dari pantulan cermin kulihat Doni dan Dino mengganti pakaian
mereka, aku jadi penasaran apakah mereka juga fetish dengan
seragam? “Sori ya By, kita ngasih kadonya telat.” kata Dino
sambil mengenakan dasi seragamnya. “Hah, kado apaan maksudnya?” tanyaku terheran. “Kado ulang tahun, lo kan kemaren Senin ulang tahun
tuh.” jawab Dino sambil nyengir. “Oiya By, gue juga masih ada kado, hampir aja lupa.”
kata Doni sambil merogoh sesuatu di tasnya “Nih.” “Loh, apa maksudnya Don? Kok ngasih gue kaos
olahraga lo?” “Udahlah, lo suka kan? Gue tau kok kalo lo fetish ama
seragam.” “Tapi ntar kalo lo ada pelajaran olahraga gimana?” “Gue kan bisa pinjem punya Dino, lagian sekolah juga 3
bulan lagi kelar.” “Oh, yaudah kalo gitu. Thanks Don, kayaknya ini kaos
ga bakal gue cuci dah.” “Heh, jorok lu.” sergah Dino yang sedari tadi sibuk
dengan ponselnya. “Yee, kalo dicuci jadi wangi dong. Kalo bau keringetnya
Doni gini kan jantan.” timpalku. “hehe, yaudahlah terserah mau lo apain, kan ini udah
jadi punya lo.” kata Doni sambil tersenyum, senyumnya menawan, saat
itu aku secara tidak sengaja mengamati wajahnya, lalu tubuhnya yang
terbalut seragam lengkap dengan dasi, terlihat sesak di bagian dada. “Woy By, By, haloo…” Doni berusaha membuyarkan
lamunanku sambil melambaikan tangannya ke wajahku. “Oh, eh Don…” kataku gelagapan. “Yah, elu ngelamun.. Gue balik dulu yah, Dino udah
keluar tuh.” kata Doni seraya meninggalkanku. “Oh iya iya, lo duluan aja, thanks yah” balasku sambil
memasukkan kaos olahraga kado dari Doni ke dalam tas, sengaja aku
pisahkan jauh dari buku mengingat kaos itu basah kuyup. —- Keesokan harinya, di kantin sekolah bersama Doni dan
Dino, aku menanyakan sesuatu yang menggangguku seharian
kemarin. “Don Din, yang kemaren itu emang udah kalian
rencanain ya?” tanyaku dan dibalas dengan anggukan oleh keduanya. “Trus yang bagian lo nonjok Dino, itu beneran?”
tanyaku kepada Doni. “Hehehe ya nggaklah, kemaren gue cuma mukul tangan
gue.” jawab Doni sambil memperagakan gerakannya. “Bibir gue berdarah-darah itu juga boongan, hahaha”
timpal Dino. “Ahelah, gue pikir beneran, gila aja kalo beneran”
gerutuku. “Emang akting kita bagus ya kemaren By? Hihihi”
balas Dino. “Kaga, sompret lu berdua.” Dan mereka tertawa terbahak-bahak. Hubunganku
dengan mereka tidak berubah sama sekali, tetap bersahabat bahkan semakin
erat.

di entot kakak ipar

November 9, 2011

Cerita Anak Onani Sesama Pria, Aku, sebut saja namaku Ardi. Umurku 25 tahun. Saat ini aku tinggal bersama
kakak sepupu perempuanku yang sudah menikah di
Jakarta, dan bekerja pada sebuah bank terkenal di
Jakarta. Hal ini karena kakakku itu mengharapkan aku
tinggal di sana untuk menemani dia dan suaminya
tinggal di rumahnya yang besar. Meskipun sudah beberapa kali aku minta ijin kepada kakakku untuk
kost sendiri, tapi tetap saja kakakku itu tidak
mengijinkanku. Sudah dua tahun ini aku tinggal di rumah ini, dan aku
melihat bahwa keluarga kakakku ini termasuk keluarga
yang cukup harmonis, meskipun dalam 5 tahun
pernikahannya mereka belum mempunyai anak.
Dikatakan harmonis bukan berarti mereka tidak pernah
bertengkar atau ribut-ribut, karena beberapa kali aku pernah mendengar mereka ribut-ribut kecil, terutama
pada waktu tengah malam. Dan kalau sudah begitu,
maka suami kakak iparku (sebut saja Mas Andre) itu
tidak lagi tidur sekamar dengan kakak dan tidur di sofa
ruang santai keluarga. Pernah beberapa kali aku menawarinya untuk tidur di
kamarku, tapi dia selalu menolaknya. Malam ini
kudengar kakak ribut-ribut lagi dengan suaminya, tapi
kelihatannya lebih hebat dari biasanya, dan seperti
biasa kemudian Mas Andre keluar dari kamar dan tidur
di sofa. Dan seperti biasanya aku pun mencoba menawarkan kepada Mas Andre untuk tidur di
kamarku, dan dan kali ini dia tidak menolak tawaranku
itu. Mungkin karena saat ini sedang musim hujan,
sehingga dingin dan banyak nyamuk di luar. Sesampainya di kamar, Mas Andre tidak langsung tidur
tapi mengajak aku mengobrol sambil rebahan di kasur
berdua denganku. Dia banyak cerita tentang rumah
tangganya yang tetap harmonis meskipun kadang ada
ribut-ribut sedikit, dan katanya ia memang sangat cinta
sama kakakku. Sampai akhirnya Mas Andre bertanya apakah aku sudah punya pacar, dan aku jawab terus
terang bahwa aku belum punya pacar. Dia agak heran
kenapa orang seumurku belum punya pacar. Aku juga
tidak tahu mengapa aku tidak berpikir untuk itu
sampai sekarang, atau mungkin karena aku orang
yang pendiam, sehingga cewek enggan mendekatiku. Aku, meskipun tidak teramat tampan, tapi kupikir
cukup menarik. Dengan tinggi 170 cm, berat 62 kg serta
kulit meskipun tidak terlalu putih dan hidung sedikit
mancung cukup menarik bagi perempuan. Saat aku
berpikr tentang diriku, tiba-tiba aku dikejutkan oleh
pertanyaan Mas Andre yang menurutku agak sedikit vulgar.
“Di, kalau boleh Mas tahu, berapa ukuran penismu,
Di..?”
Aku terkejut bukan main, dan untuk meyakinkan aku
malah beberapa kali mencoba meminta Mas Andre
untuk mengulangi pertanyaannya, seolah aku tidak mendengarnya. Setelah yakin, akhirnya dengan terbata-bata aku
menjawab, “Ng.., nggak tahu Mas, soalnya aku tidak
pernah mengukurnya.”
Mendengar jawabanku itu, Mas Andre mendekatiku dan
langsung menyentuh dan memegang daerah terlarang
itu sambil berkata, “Coba Di, kita ukur. Kamu punya penggaris, khan..? Dan kita lihat bedanya dengan
punya Mas.”
Aku makin malu bukan kepalang karena tanpa
kusadari bocah kecil di selangkangan itu mulai
menegang dan membengkak.
“Jangan malu Di, aku kan kakakmu. Sudah kamu ambil penggarisnya sana!” suruh Mas Andre sambil
melepaskan pegangannya di bocah kecilku. Setelah mengambil penggaris aku kembali mendekati
Mas Andre.
“Lho, lepas donk celananya. Gimana mau diukur kalo
kamu pakai celana begitu. Mas cuma pingin tahu kok.
Ayo cepat..!”
Dengan agak tergesa-gesa dan malu, akhirnya kulepaskan celana dalam warna putih bersih itu dari
badanku. Dan serta merta terlihatlah batang
kemaluanku yang menegang dan berdiri tegak itu.
“Lho Di, kamu nggak pakai CD. Tapi nggak apa-apa,
Mas biasanya juga nggak pakai kalau mau tidur.”
Aku diam saja sambil mengangguk mengiyakan. Sambil memegang kemaluanku, Mas Andre kemudian
meletakkan penggaris itu di batang kemaluanku.
Berdetak-detak mau meledak rasanya jantung ini
menahan kenikmatan pegangannya.
“Cukup panjang Di. Panjangnya 18 cm dan
diameternya ini kira-kira 4 cm.” katanya sambil memain-mainkan dan mengurut-urut penis itu ke atas
bawah.
Aku mengelinjat-gelinjat merasakan kenikmatan itu,
dan dengan santainya Mas Andre tetap memain-
mainkan penis itu seakan-akan tidak mau tahu
kenikmatan yang kurasakan. “Enak ya Di..? Kamu mau nggak kalau kuperkeras
dikit urutanku ini?” kata Mas Andre sambil
mengeraskan urutannya sebelum akhirnya
melepaskannya.
Aku merasakan kenikmatan itu menjalar ke seluruh
tubuhku meski tidak sampai ejakulasi. Luar biasa, meskipun aku sering melakukan onani, tapi ini lain. “Sudah Di, sekarang ganti punya Mas, kamu ukur..!”
suruh Mas Andre sambil membuka baju dan celananya
sekaligus.
Tubuh itu ternyata begitu kekar dan menggairahkan.
Meskipun agak kecoklatan, tapi kekar dan berisi.
Dengan tinggi sekitar 175 cm dan berat yang sangat ideal, Mas Andre memang kelihatan sangat gagah.
Meskipun tidak ganteng, tapi ia sangat manis dan
bibirnya yang berkumis tipis itu membuatnya semakin
manis. Bulu-bulu yang hampir memenuhi perut dan
dadanya itu semakin menambah kejantanannya. Aku
terpana memandanginya dari kepala sampai kaki, apalagi melihat tonjolan di bawah perut itu, aku
semakin terpana. Tonjolan itu meskipun belum
menegang dan kelihatan lebih kecil dari punyaku itu
tapi tetap menarik bagiku yang belum pernah kulihat
sebelumnya. Dan tanpa kusadari, penisku pun ternyata telah
menegang.
Dengan tiba-tiba Mas Andre menepuk bahuku, “Hei Di,
kamu terangsang ya. Ayo, ganti ukur punya Mas,
jangan bengong gitu..!”
Aku pun segera memegang dan meletakkan penggaris itu ke penis Mas Andre.
“Di, bukan gitu, agak kocok dikit dong..! Emangnya
punya kamu..? Yang langsung bisa menegang.”
Sambil terus memegangi penis itu, akhirnya kukocok
pelan-pelan penis itu. Seiring dengan kocokan itu, penis
Mas Andre pun mulai menegang. Dan sungguh tidak kukira setelah menegang, penis itu ternyata punya
ukuran yang sangat besar. Sambil terus kukocok, Mas Andre pun mengelinjat-
gelinjat sambill mengerang-erang merasakan
kenikmatan kocokanku. Setelah kulihat ketegangan itu
maksimum, akhirnya kuletakkan penggaris pada
batang penis itu dan aku mulai mengukur panjangnya.
“21 cm mas. Dan diameternya kurang lebih 5 cm.” Mas Andre diam saja tidak menghiraukan perkataanku
itu. Ia lebih menikmati nikmatnya pegangan dan
kocokanku itu sambil menggelinjat-gelinjat dan
mendesah-desah merasakan kenikmatan itu. Entah mengapa, tiba-tiba tanpa sadar aku
mendekatkan mulutku ke depan penis yang seperti
rudal itu, dan mulai menjilat-jilatnya dengan lidahku.
Dan ternyata Mas Andre merasakan kenikmatan,
bahkan menekan-nekan kepalaku untuk terus
memasukkan penis itu ke mulutku. Dengan rakusnya kulumat habis penis ukuran jumbo itu hingga ke
kerongkonganku sambi memasukkan dan
mengeluarkannya berulang kali.
“Ough, ough, terus Sayang, nikmat Sayang, terus..!”
desah Mas Andre sambil melepaskan kaos yang masih
melekat di tubuhku. Kali ini aku sudah benar-benar telanjang bulat dan Mas
Andre mulai mengangkat kepalaku dan mulai
memainkan puting susuku dengan lidahnya. Jilatan Mas
Andre kini mulai naik ke bibirku, dimain-mainkannya
bibirku dengan lembutnya oleh lidahnya. Bau
mulutnya semakin menambah gairahku. Mas Andre mulai seperti orang kelaparan. Setelah puas ia bermain
di wajahku, kini jilatan lidahnya beralih ke bawah
menurun hingga sampai ke pangkal penisku yang
ditumbuhi bulu lebat itu.
“Terus Mas, oug, ough..!” desahku penuh nafsu.
Disedotnya dalam-dalam penisku dan aku terus merasakan kenikmatan itu. Saat aku merasakan bahwa maniku mulai akan keluar,
bergegas aku berkata dengan lembut pada Mas Andre,
“Sebentar dulu, Mas. Kita bareng-bareng aja..!”
Kemudian Mas Andre melepaskan sedotannya itu.
Direbahkannya tubuh kekarnya itu dan dengan serta
merta kutindih dengan tubuhku. Ia hanya tersenyum, sungguh manis. Dengan manja kupandangi wajah
manis itu. Ya, dia memang begitu mempesona. Dengan
tidak sabar kudekap tubuh itu erat-erat, kurasakan
kehangatan yang luar biasa yang selama ini belum
pernah kurasakan. Kemudian mulai kujelajahi tubuh penuh bulu itu
dengan lidah dan bibirku, erangan-erangan kecil dari
Mas Andre semakin menambah gairahku. Sampai di
pangkal selangkangan yang penuh bulu itu aku
berhenti menjelajah. Kumain-mainkan rudal besar itu
dengan mulutku, kusedot sedikit kemudian kulepas, demikian berkali-kali kupermainkan rudal itu. Kadang-
kadang dengan agak gemas kugigit rudal itu.
Sementara itu, Mas Andre terus menggelinjat-gelinjat
merasakan kenikmatan yang kuberikan. Beberapa saat kemudian, tangan Mas Andre menarik
kakiku, dan tanpa terasa kami sudah dalamposisi 69.
“Ough, ough, ough..!” jeritku ketika penisku sudah
mulai terlumat oleh bibir Mas Andre.
Kami saling memainkan penis-penis itu dan menyedot-
nyedotnya. “Terus, Sayang, terus.., sebentar lagi keluar..!” kata
Mas Andre.
Tanpa kusadari maniku pun sudah di ujung kepala
penisku, dan dekapan Mas Andre semakin erat
kurasakan, hingga akhirnya, “Ah, ah, ah..!” kedua
penis itu mengeluarkan mani secara bersamaan. Desahan-desahan saling sahut menyahut menandakan
kenikmatan itu telah tiba. Benar-benar kenikmatan
yang luar biasa yang belum pernah kurasakan. Meskipun aku pernah merasakan nikmatnya ejakulasi
karena onani, tapi tiada senikmat ini. Sesaat kemudian
kami pun terkulai lemas dan terhanyut dalam mimpi.
Sungguh malam yang luar biasa yang tidak terlupakan
bersama-sama. Malam itu aku benar-benar tidur dengan
pulas, hingga kurasakan ada sesuatu yang basah di anus. Dengan agak terkejut kubuka mataku, kulihat
Mas Andre tengah asyik menjilat-jilat anusku. Melihat
aku terbangun dia hanya tersenyum dan mengedipkan
mata seolah memberi isyarat agar aku mengijinkannya.
Kubiarkan bibir nakal Mas Andre terus mempermainkan
anusku, sementara tangannya mulai menggerayang menggapai-gapai penisku dan meremas-remasnya.
Sekali lagi aku merasakan kenikmatan itu. Setelah puas menjilat-menjilat anusku dan memainkan
penisku, ditariknya kakiku dan disuruhnya aku
melumat penisnya yang mulai menegang itu. Benar-
benar keperkasaan yang sempurna, kataku dalam hati.
“Sayang, kamu nungging, ya..! Mas mau masukin ini
ke anusmu, boleh kan..? Udah lama nih penis cuma dikocok-kocok saja, boleh ya Sayang..?” rengeknya
dengan manja.
Dengan sedikit ragu kuanggukkan kepalaku
menyetujui permintaan pacar baruku ini. Dalam hatiku
berpikir bagaimana mungkin barang sebesar itu dapat
masuk ke anusku yang masih perawan ini. Dengan kasar bagai macan kelaparan, Mas Andre memasukkan
penis yang sudah menegang dan penuh liurku itu ke
anusku. “Aduh, sakit Mas, sakit. Aduh.., pelan-pelan, Mas..!”
erangku kesakitan.
“Tenang Sayang, nanti kalau sudah masuk tidak sakit.
Tenang, dikit lagi nih..!”
Beberapa saat kemudian penis yang besar itu pun
sudah hilang tertelan anusku. Kurasakan maju mundur Mas Andre menggenjot pantatku, dan ketika penis itu
amblas ke dalam anusku kurasakan gelitikan kecil bulu-
bulu kasar di pinggir penis Mas Andre menyetuh
pantatku, hingga menambah kenikmatan yang
kurasakan. Dan benar saja, kini sudah tidak terasa sakit
lagi. Yang terasa hanyalah kenikmatan yang benar- benar belum pernah kurasakan. Sambil terus menggenjot pantatku, tangan Mas Andre
ternyata dengan lincah tengah mengocok penisku
seiring gerakan maju mundur pantat itu. Tiada terasa
sudah hampir satu jam permainan kedua ini
berlangsung, hingga, “Ough, ough, aku mau keluar
Sayang, aku mau keluar..!” teriak Mas Andre menahan kenikmatan itu.
“Aku juga Mas, genjot, terus, genjot. Di dalam aja, Mas
di dalam..!” pintaku.
Mas Andre terus menggenjot ayunan maju mundurnya,
dan akhirnya tanpa terasa kehangatan semburan mani
Mas Andre kurasakan telah membasahi lubang anusku. Seiring dengan itu ternyata kocokan Mas Andre di
penisku pun telah membuahkan hasil yang sama. Kenikamatan itu benar-benar kurasakan bersama-sama.
Sungguh, luar biasa. Tanpa mau melepaskan tancapan
penisnya dari anusku, Mas Andre pun mulai
merebahkan badannya ke spring bed empuk itu seiring
rebahnya tubuhku. Dipeluknya tubuhku erat-erat
seakan-akan ingin memberikan kehangatan sepenuhnya kepadaku. Dengan penis Mas Andre tetap
menancap di anusku, kami pun mulai terbuai dalam
mimpi-mimpi yang tiada berakhir. Dan sejak saat itu,
aku dan Mas Andre melakukannya secara intesif
minimal sekali dalam seminggu. Setelah beberapa kali kami melakukan itu, belakangan
baru kuketahui kalau sudah dua tahun ini Mas Andre
sudah tidak melakukan hubungan badan dengan
kakakku. Kalaupun Mas Andre minta, paling penis itu
hanya dikocok pakai tangan sama kakakku. Dan itu
membuat Mas Andre mencari pelampiasan kepadaku. Mas Andre, nama yang takkan pernah kulupakan. Dan
kenikmatan itu biarlah terus saja kugapai. Kakakku
biarlah kumiliki suamimu, tanpa aku harus merebutnya
darimu. Bagi yang mau kirim e-mail ke aku, silakan saja.
Dengan senang hati aku akan membacanya dan pasti
kubalas. Cerita Anak Onani Sesama Pria

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: